Bokra InsyaAllah

Saturday, December 10, 2011 by aiyqosim


Bismillahirrahmaanirraheem,

ALhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah SAW...





Untuk bebudak Mesir, selalu dengar tak perkataan "bukroh"? Selalunya di pejabat imegresen, makcik pegawai imegresen tu kalau tensi, senang-senang saja dia cakap, "bukroh!" maksudnya, esok!(datang esok, sebab urusan tak siap lagi).


Seorang ahli politik cakap, "Tahun ni, kita akan bagi bonus kepada pelajar-pelajar luar negara. Tapi dengan syarat, kenalah undi kami ya".

Seorang menteri pula cakap, "Jangan risau, kita akan tubuhkan jawatankuasa untuk kaji masalah agensi haram yang menghantar pelajar ke luar negara".

Seorang pegawai pula cakap, "Takpa, saya akan selesaikan masalah fail kamu. Benda senang saja. Esok pun boleh siap".

Seorang kawan cakap, "Nanti tengok lah, aku beli bahan-bahan buat kek, nanti aku buat kek coklat untuk korang. Bukan susah sangat pon. Aku pun boleh".

Saya pula cakap, "Kita akan buat program masak-masak untuk meraikan ahli-ahli persatuan yang suka memasak. Korang jangan risau, saya cakna masalah korang".

Seorang peniaga pula cakap, "Jangan risau. Produk yang kamu tempah tu, confirm siap esok! Percayalah cakap saya".


Bila kita membaca Surah Al-Kahfi, kita akan bertemu dengan ayat ke 23 dan 24 yang berbunyi;


وَلَا تَقُولَنَّ لِشَيْءٍ إِنِّي فَاعِلٌ ذَٰلِكَ غَدًا ﴿٢٣﴾ إِلَّا أَن يَشَاءَ اللَّـهُ ۚ وَاذْكُر رَّبَّكَ إِذَا نَسِيتَ

Dan jangan sekali-kali engaku mengatakan terhadap sesuatu, "Aku pasti melakukan itu esok pagi". Kecuali dengan mengatakan insyaAllah. Dan ingatlah kepad Tuhanmu apabila engkau lupa...



Menurut tafsir Ibnu Katheer, diriwayatkan bahawa ada seorang Quraisy datang bertanya kepada Nabi Muhammad SAW tentang kisah ashabul kahfi. Nabi SAW menjawab, supaya datang pada keesokan paginya untuk Baginda SAW menceritakannya, tanpa Baginda mengatakan insyaAllah (dengan izin Allah). Tetapi wahyu tentang ashabul kahfi turun lewat 15 hari daripada hari yang dijanjikan Rasulullah SAW itu.

Maka ayat ini diturunkan sebagai pelajaran kepada Rasulullah SAW supaya mengucapkan insyaAllah apabila mengatakan sesuatu yang tidak pasti, sebagai kebergantungan kita kepada Allah. Kerana setiap sesuatu itu, hanya berlaku dengan keizinan ALlah, dengan taqdir Allah.




Kepala Kena Ketuk


Beberapa pengajaran daripada surah Al-Kahfi ayat 23 dan 24 ini yang saya terfikir.


Pertamanya, katakanlah insyaAllah bila mengatakan janji-janji atau perkara-perkara yang tidak berlaku lagi, sebagai pengharapan kita kepada Allah, agar Allah mengizinkan perkara tersebut.


Keduanya, jangan sesekali kita ceritakan dan sebarkan kepada orang lain, perkara-perkara yang tidak pasti, atau jauh lagi kebenarannya, atau tiada perancangan jelas, atau sekadar angan-angan.

Jangan sesekali kita memberi janji-janji kosong atau harapan palsu kepada orang lain, hanya untuk menunjukkan kita mempunyai idea bernas. Atau untuk menunjukkan kita ni hebat. Atau tak nak menampakkan kita ni lemah sebab tiada perancangan gempak. Atau sekadar nak menjawba soalan wartawan surat khabar atau televisyen.

Gejala ini sering berlaku dalam kalangan ahli politik, menteri-menteri, peniaga-peniaga, dan pimpinan-pimpinan organisasi. Namun, siapa sahaja tidak terlepas daripada gejala ini.


Ketiganya, kita umpama diberi 'hint' daripada ayat ini. Bila diperingatkan bahawa jangan kita mengatakan sesuatu yang tidak pasti, ianya bermaksud bahawa kita boleh bercakap hanya perkara-perkara yang pasti dan jelas perancangannya. Ini bermaksud, tidak dapat tidak, Umat Islam perlu sentiasa merancang, dan mempunyai perancangan yang jelas dan teratur dalam segenap aktiviti harian kita.

Kemudian, setelah melakukan perancangan yang jelas tersusun, kita serahkan perancangan kita itu kepada ALlah Subhanahu wata'ala sepenuhnya, sebagai tanda tawakkal dan berserah diri kita kepada ALlah Yang Maha Menentukan Segalanya.


Keempatnya, jika kita terlupa, perkara pertama yang perlu kita lakukan adalah Zikrullah! Ingat Allah, dan berselawatlah. Ini adab kita yang diajar di dalam Al-Quran.

Sebab apa kena zikrullah? Sebab ingatan itu diberikan oleh Allah, dan Allah jua yang melupakan. Oleh itu, untuk ingat kembali perkara tersebut, mintalah dari Yang Mengingatkan dan Yang Melupakan, iaitu Allah. Sifirnya cukup ringkas!


Maka, tinggalkanlah amalan kita selama ini. Contohnya, kalau lupa, perkataan pertama yang terpacul dari mulut,

"Aduhai!"

"Alamak lupa plak!"

"Shit! Lupa plak."

"What the hack! Dah lupa dah."




Pengajaran-pengajaran ini umpama mengetuk kepala saya sendiri, sebab seringkali saya juga melakukan perkara-perkara ini.


Maka sekadar di sini dahulu sedikit peringatan untuk kita semua. Moga bermanfaat. Sama-samalah kita muhasabah...


Allahu A'lam.


Posted in Labels: , , , | Comments

Nobel's Inspiration

Wednesday, December 7, 2011 by aiyqosim



Bismillahirrahmaanirraheem,

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah SAW.


For the past few days, I've been reading an article about Nobel Prize. This is a prestigious international award given yearly since 1901 for achievements in physics, chemistry, medicine, literature and for peace.

The founder of the award, as we all know, Alfred Nobel, the genious who got very rich with invention of the famous dynamite.

Believe it or not, the Nobel Prize is actually a fulfillment of Nobel's will. His will was hardly longer than one ordinary page.

One of his will is, that he declared that his entire remaining estate should be used to endow "prizes to those who, during the preceding year, shall have conferred the greatest benefit to mankind".


Since then, scientists were racing towards excellence, to be the best for mankind in their respective fields. Nobel succeded (intentionally or unintentionally, I don't know) to ispire the humankind in a superlative manner, in a way that scientists are racing towards excellence to create the best product with greatest benefit to mankind.


To date, there were only two Muslim scientists who became the recipient of this prestigious award. Prof Dr Abdus Salam from Pakistan (1979), and Prof Dr Ahmed Zewail, from Egypt (1999).


(Up to the year 2000 there were no less than 44 Jewish winners of the Nobel Prize in Biomedical Sciences, while Muslims only 2)





Something caught my attention when I was reading Prof Dr Abdus Salam's speech at the Nobel Banquet, December 10, 1979.


He quoted, verses from Al-Quran Al-Kareem, from Surah Al-Mulk, verse 3 & 4;


الَّذِي خَلَقَ سَبْعَ سَمَاوَاتٍ طِبَاقًا ۖ مَّا تَرَىٰ فِي خَلْقِ الرَّحْمَـٰنِ مِن تَفَاوُتٍ ۖ فَارْجِعِ الْبَصَرَ هَلْ تَرَىٰ مِن فُطُورٍ

ثُمَّ ارْجِعِ الْبَصَرَ كَرَّتَيْنِ يَنقَلِبْ إِلَيْكَ الْبَصَرُ خَاسِئًا وَهُوَ حَسِيرٌ

Who made seven heavens one upon the other. What difference do you see in the making of the Most Affectionate? Then look again carefully, do you see any crack?

Then look again and again, the sight will return back to you defeated and fatigued.

Al-Mulk, verse 3 & 4




Inspiration


Yes, people live with inspiration.

I am amazed, for how people can be greatly inspired by human-made awards. People are racing for awards and prizes. People are astonished by prestigious prize and big podium.

They are so inspired, that they even race and die for it. (Of course most of the Nobel Prize winner didn't ask for the prize, including Prof Dr Abdus Salam)


Let us imagine, if we, all of us, as Muslims got inspired by the best award human can ever imagine, the paradise.


In fact, we should be greatly inspired by the Jannah (Paradise) and more importantly, the day of Al-Akhirah(Hereafter) as ALlah has promised that He will grant the Jannah for devoted Muslims, who work and strive very hard to give benefit to the Ummah. To give benefit to mankind.


These are what I've been thinking when I was reading the article on Nobel Prize.


Why are we so inspired by the human-made awards while Allah's "award" is the greatest of all?



"Allah hath purchased of the believers their persons and their goods; for theirs (in return) is the garden (of Paradise): they fight in His cause, and slay and are slain: a promise binding on Him in truth, through the Law, the Gospel, and the Qur'an: and who is more faithful to his covenant than Allah. then rejoice in the bargain which ye have concluded: that is the achievement supreme."

At-Taubah, verse 111


The only difference between an excellent scientist and an excellent Muslim scientist. The intention, to give benefit for the Ummah, to the mankind, LILLAHI TA'ALA!


If only the Jannah (Paradise) is visible...


Allahu A'lam
Posted in Labels: , , | Comments

Jadi Tanah Lebih Baik

Friday, December 2, 2011 by aiyqosim
Bisillahirrahmaanirraheem,

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah...



وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَـٰذَا الْكِتَابِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلَا كَبِيرَةً إِلَّا أَحْصَاهَا ۚ وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا ۗ وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا

Dan diletakkan kitab (catatan amal), lalu engkau melihat orang yang berdosa merasa ketakutan terhadap apa yang (tertulis) di dalamnya, dan mereka berkata, "Betapa celaka kami, kitab apakah ini! Tidak ada yang tertinggal, yang kecil dan yang besar melainkan tercatat semuanya". Dan mereka dapati apa yang mereka kerjakan (tertulis). Dan Tuhanmu tidak menzalimi seorang jua pun.


Surah Al-Kahfi, ayat 49



Orang berdosa dan tidak beriman di Hari Perhitungan kelak, berasa terkejut dengan ketelitian buku catatan amal mereka. Tidak ditinggalkan walau sedikit pun amal perbuatan mereka. Semuanya dihisab. Semuanya diambil kira.


Waktu itu, barulah mereka sedar, siapa Tuhan dan siapa hamba. Barulah mereka sedar, bahawa Allah tidak menzalimi sesiapapun. Buktinya, tidak ada satu pun yang tersisa dari amalan, melainkan semuanya dikira. Semuanya kantoi.


Ini juga membuktikan Allah itu Maha Adil. Kalau di dunia, mereka masih boleh menutup kesalahan mereka. Masih boleh lari dari hukuman manusia. Masih boleh bebas dengan korupsi dan kezaliman, di AKhirat nanti, tidak lagi. Semuanya dihitung.


Sudah menjadi sifat orang yang tidak beriman, apabila berada di tempat yang sepatutnya mereka beramal dan meyakini KalamuLlah iaitu di dunia, mereka ingkar. Kemudian bila sampai masa untuk dikira dan ditimbang hasil amalan mereka, ketika itulah mereka menyesal kerana tidak beriman dengan ayat ALlah semasa di dunia dahulu.



Seperti dalam Surah As-Sajdah ayat ke-12, berbunyi;


وَلَوْ تَرَىٰ إِذِ الْمُجْرِمُونَ نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِندَ رَبِّهِمْ رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا فَارْجِعْنَا نَعْمَلْ صَالِحًا إِنَّا مُوقِنُونَ

Dan (alangkah ngerinya), jika sekiranya kamu melihat orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhannya, (mereka berkata), "Ya Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar, maka kembalikanlah kami (ke dunia), nescaya kami akan mengerjakan kebajikan. Sungguh kami adalah orang-orang yang yakin".



Nasib mereka yang tidak beriman ini sangat menakutkan. Penyesalan mereka amat besar, sampai tahap mereka akhirnya berkata;


يَا لَيْتَنِي كُنتُ تُرَابًا

"Alangkah baiknya seandainya dahulu aku jadi tanah".


Surah An-Naba', ayat 40






Tanah tidak ada taklifan. Ia tidak ada dosa pahala. Ia tidak bernyawa seperti manusia. Biarpun ia tidak beroleh kenikmatan hidup seperti manusia, tetapi ia tidak dihisab. Ia tidak melakukan dosa.


Jadi tanah lebih baik dari berbuat dosa dan zalim di dunia!


Allahu A'lam.
Posted in Labels: , , | Comments

Kita Kan Kawan Kamu~

Sunday, November 27, 2011 by aiyqosim
Bismillahirrahmaanirraheem,

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah SAW...


Kelas klinikal pagi tadi, belajar kes Cholestasis bawah tajuk Hepatosplenomegaly.


Doktor buka cerita tentang Chronic Hemolytic Anemia(CHA). Moga Allah memberkati doktor. Ditanya kepada kami, sebab apa, dalam CHA, ada hepatosplenomegaly, tapi dalam Aplastic Anemia(AA) tak ada?


Doktor pun buka al-kisah seorang mamat. Mamat ni namanya Bone Marrow(BM). BM kerjanya hasilkan sel-sel dan komponen-komponen utama dalam darah. Kilangnya di Bone Marrow, iaitu tulang sum-sum dalam badan manusia.


Tiap-tiap masa BM buat kerjanya tanpa jemu. Kerjanya berdasarkan "demand & supply". Ada demand, ada lah supply.


Suatu masa, berlaku masalah dalam darah, sel-sel darah pecah-pecah. Banyak yang rosak. Tinggal serpihan-serpihan saja. Jadi, demand untuk produk kilang si BM makin tinggi lah. BM redho saja, walaupun kena buat kerja berlipat kali ganda, biarpun gajinya sama.


Tapi BM lepak je, masih boleh tahan lagi. Sebab BM mampu lipat gandakan kerjanya sampai 8 kali ganda! Kilangnya masih boleh diperbesarkan lagi. Tapi sayangnya, sel darah yang rosak bertambah-tambah, melebihi had kemampuan BM. BM jadi tak tentu hala. Serba tak kena, sebab demand terlalu banyak, tapi dia tak mampu nak supply.


BM cuba minta tolong. BM menjerit, tapi tak ada yang menyahut. Lama-kelamaan, BM putus asa.


Tiba-tiba, tak semena-mena, datang supply sel-sel darah baru. Dari mana pun tak tahu. BM kaji punya kaji, rupa-rupanya, sel baru tu dibuat oleh kilang yang namanya Liver & Spleen.


BM sangat-sangat bersyukur. Tak terhingga syukurnya, sebab rupa-rupanya, Liver & Spleen dulu-dulu merupakan kawan baik BM di alam rahim dulu. Mereka dulu sama-sama buat bisnes yang sama, iaitu menghasilkan sel-sel darah.


Tapi, bila meningkat dewasa, Liver & Spleen membuat keputusan untuk membawa hala tuju masing-masing dalam bisnes tersendiri. Liver dengan kilang Detoxification & Special Protein Production, dan Spleen dengan kilang Pemusnah Sel & Kombat Infeksi.


Tapi, bila keadaan memaksa, bila BM memerlukan pertolongan, Liver dan Spleen sanggup mengorbankan bisnes dan sedikit kapasiti kilangnya untuk membantu menghasilkan sel-sel darah. Dalam keadaan genting itu, Liver & Spleen buat renovation & besarkan kilang masing-masing sampai tahap mampu memenuhi demand sang darah.


BM berkata kepada Liver & Spleen, "Kite tak sangka kamu datang selamatkan kilang kite. Dah lama kite tak contact kamu, tapi kamu masih ingat lagi kat kite. Terima kasih banyak. Sayang kamu~"


Liver & Spleen menjawab serentak, "Alaaa, tak perlu terima kasih. Kite kan kawan kamu~" sambil berpegangan tangan.


Mereka pun sama-sama bertolong bantu, demi menghasilkan komponen darah dalam proportion yang mencukupi.






Maka, itulah sebabnya, dalam CHA ada hepatosplenomegaly, demi membantu bone marrow menghasilkan komponen darah yang mencukupi. Tambahan pula, mereka sebenarnay rakan sekerja di dalam rahim ibu dahulu. Tapi bila dah keluar ke dunia, hanya bone marrow sahaja yang bekerja menghasilkan komponen darah, kerana yang lain ada komitmen lain.



Tapi... Apa pula cerita Aplastic Anemia(AA)? Haaa~ Ada ceritanya, tapi insyaAllah akan diceritakan pada entry lain insyaALlah...



Saya cuba ingat kembali, siapakah kawan(selain ahli keluarga) yang mula-mula kita kenal waktu kecil-kecil dulu? Masih ingatkah kita muka dan nama mereka?


Bagaimana pula kawan tadika, kawan sekolah rendah, kawan sekolah menengah, kolej, dan sebagainya?


Bagaimana pula kawan di kawasan tempat tinggal kita dulu? Jiran-jiran sekarang?


Bila berjumpa kembali, sudikah kita berborak dengan mereka, macam dahulu-kala? Sudikah kita, kalau dah membina kehidupan sendiri kelak, untuk membantu sahabat-sahabat kita dahulu?


Kalau dikira, betapa ramainya kenalan kita. Alangkah bagusnya kalau kita berjumpa semula kawan-kawan lama.


Tapi, dalam kita mengenang kembali kisah-kisah lama, sudah cukup baikkah hubungan kita dengan kawan-kawan kita sekarang ini?


Sudikah kita membantu, bila kawan kita memerlukan? Mungkin kita sudi, jika ada imbalan yang menanti sebagai ganti, tak gitu?


Serendah-rendah ukhuwwah itu berlapang dada, dan setinggi-tinggi ukhuwwah itu ithaar. Ukhuwwah kerana Allah, bukan kerana yang lain.



"Sebbab KITA KAN KAWAN KAMU~" ;)




"Tidak beriman seseorang kamu, melainkan dia mengasihi saudaranya sepertimana dia mengasihi dirinya sendiri"

Hadith Nabi SAW



...Ya Allah, perbaikilah hubungan sesama kami, dan tetapkan hati-hati kami untuk AgamaMu. Ameen, ya Rabbal 'Alameen...


...saja post gambar faysal kawan sekelas dari sekolah rendah. satu kelas dari darjah satu sampai darjah 5, form 1 satu kelas lagi, sampai Mesir satu kelas lagi. yang lain jangan jeles... ;)

...gambar waktu sama-sama hantar kakak-kakak kami ke Jordan. form 5 kot time ni...
Posted in Labels: , , , | Comments

Projek Antara Dua Jumaat

Thursday, November 24, 2011 by aiyqosim

Bismillahirrahmaanirraheem,

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah SAW...


Nabi SAW berpesan dalam sebuah Hadith, yang berbunyi;


عن أبي هريرة أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قاذل ((الجمعة. إلى الجمعة كفارة ما بينهما ما لم تغش الكبائر )).

Dari Abi Hurairah RA, bahawa Rasulullah SAW bersabda, "Dari hari Jumaat hingga Jumaat(berikutnya) adalah kaffarah(pengampun dosa) diantara keduanya, selagi tidak melakukan dosa besar."


Idea, fikrah atau pemahaman yang perlu diterapkan melalui Hadith ini, bukan sekadar memuliakan hari Jumaat sebagai Sayyidul Ayyam(penghulu segala hari).


Bahkan di sana terdapat fikrah yang perlu diterapkan dalam diri kita, bahawa ada sesuatu yang perlu kita lakukan sebelum, semasa dan paling penting selepas hari Jumaat tersebut.



Belajar Dari Ramadhan


Samalah halnya bilamana Nabi SAW mengatakan bahawa,

"di antara Ramadhan hingga Ramadhan(tahun berikutnya) adalah penghapus dosa antara keduanya".

Ia adalah petanda tempoh masa diantara dua Ramadhan itu merupakan tempoh yag sangat penting untuk diambil perhatian. Ia adalah tempoh eksperimen daripada madrasah(sekolah) Ramadhan kita.


"Apakah hasil ibadat kita di bulan Ramadhan tahun ini? Ya, kita buat eksperimen hingga bertemu kembali Ramadhan tahun depan! Kemudian kita follow-up semula bila dah sampai due-date eksperimen tersebut. Tengok hasil eksperimen, berjaya ataupun tidak?"


Kembali kepada hari Jumaat. Bilamana dikatakan antara dua Jumaat itu, penghapus dosa antara keduanya, maka seolah-olah, hari Jumaat itu sepatutnya dijadikan sebagai tarikh mula eksperimen atau ujian, dan due-date nya adalah pada Jumaat berikutnya. Bila sampai Jumaat berikutnya, bersedialah, sebab kita akan lihat hasil ujian terebut.







Dari satu sudut lain pula, bila kita meletakkan satu-satu tarikh itu sebagai tarikh mula eksperimen atau ujian, tidak dapat tidak, perlu ada 3 elemen berkaitan tarikh tersebut.


3 Elemen


Yang pertama, perancangan yang tersusun. Ini berlaku pada masa sebelum tarikh mula tersebut.

Yang kedua, implementasi perancangan tersebut, atau tindakan. Ini berlaku bermula daripada tarikh mula(dalam kes ini, hari Jumaat), sehinggalah sehari sebelum tarikh akhir atau due-date. Dalam masa ini jugalah berlakunya "follow-up" dan "check & balance" untuk memastikan gerak kerja yang efisyen dan berkesan.

Yang ketiga, penilaian hasil eksperimen atau muhasabah. Ini berlaku selepas due-date.



Tetapi, Apakah Perkara Yang Diuji Di Dalam Eksperimen Ini?


Segala-galanya tentang kehidupan kita sebagai seorang Muslim!

Segala-galanya tentang kehidupan kita sebagai seorang Mukmin. Segala-galanya tentang kehidupan kita sebagai seorang khalifah ALlah di muka bumi. Sebagai pendakwah. Segala-galanya tentang kehidupan kita sebagai Duta Islam dan utusan Rasulullah SAW. Itulah yang perlu diuji di dalam eksperimen ini.


Perlulah kita sedar, bahawa kehidupan kita sekarang sebagai seorang Muslim mukallaf(baligh dan berakal) bukanlah sebuah ekperimen teori. Bukanlah sebuah taman permainan. Tetapi inilah kehidupan sebenar, yang akan menentukan nasib kita di Akhirat kelak. Maka, tidak dapat tidak, kita perlu bekerja!


Kita perlu jalani kehidupan kita seolah-olah(hakikatnya, sememang-memangnya, bukan seolah-olah lagi...) kita sedang menggerakkan sebuah program atau projek. Ada tempoh masanya, ada perancangan rapi sebelumnya, ada jawatankuasa pelaksananya, ada kayu ukur atau Key Performance Indicator(KPI) nya, adanya implementasi yang berkesan dan efisyen, ada reaksi daripada peserta atau orang luar, ada follow-upnya, dan ada hasil serta muhasabah program.


Ingat, setiap kita adalah Duta Besar Islam!



Posisi Kita


Timbul persoalan,


"Habis tu, kita semua kena berceramahlah?"


Ceramah bukanlah satu-satunya cara berdakwah dan bekerja dalam Islam. Bergeraklah mengikut posisi masing-masing.


Posisi boleh difahami dari segi tahap kehidupan kita secara kronologi umur. Di waktu kecil, posisi kita sebagai kanak-kanak. Ada tanggungjawabnya, ada peranannya. Besar sedikit, kita bergerak sebagai remaja. Tanggungjawab remaja adalah bergerak aktif dalam beraktiviti, menimba pengalaman dan menuntut ilmu, dengan mengambil contoh teladan dari golongan dewasa.


Bila meningkat dewasa pula, ada tanggungjawab untuk mendukung masyarakat dengan perkhidmatan dan ilmu, juga tanggungjawab menyediakan golongan remaja dan kanak-kanak untuk menadi dewasa yang berguna untuk Islam dan negara. Bila dah tua, ada pula tanggungjawab lain, khusus untuk mereka. Begitulah seterusnya.


Posisi juga boleh difahami dari segi pekerjaan kita. Contohnya, sebagai seorang doktor, jurutera, guru, staf sokongan, peniaga, Menteri, ahli politik, dan sebagainya. Saya tidak berhajat untuk menerangkan panjang lebar tentang tajuk "Posisi" di sini. InsyaALlah lain masa ya...


Posisi juga boleh difahami dari segi status sosial kita. Contohnya sebagai seorang suami, atau isteri, atau ibu bapa, atau anak, dan sebagainya.



Kesimpulan


Kesimpulannya, cuba kita semua fikirkan. Bayangkan kalau setiap individu dari kalangan orang Islam mengambil sepenuh perhatian dan mengamalkan Hadith yang disebutkan di atas. Satu Hadith sahaja, dengan pemahaman yang benar. Setiap daripada kita menjadikan tempoh masa di antara Jumaat dengan Jumaat berikutnya sebagai satu tempoh eksperimen, ujian atau program.


InsyaAllah tempoh masa itu akan menjadi satu tempoh yang penuh dengan produktiviti, penuh dengan ibadat dan ilmu. Penuh dengan khidmat dan nasihat. Penuh dengan manfaat kepada Ummat. Penuh dengan aktiviti sihat untuk Islam dan masyarakat.


Dan yang ajaibnya, tempoh masa diantara dua Jumaat itu adalah tempoh masa SEPANJANG TAHUN!

Bayangkan, setahun yang produktif untuk Islam dan Negara! (ppergh~)


Allahu A'lam, moga bermanfaat.


Jangan lupa baca Surah Al-Kahfi dan merenung seketika beberapa ayat daripadanya. Ma'assalaamah~ :)



Posted in Labels: , , , | Comments

Kaum Tua VS Kaum Muda

Saturday, November 19, 2011 by aiyqosim



Bismillahirrahmaanirraheem,

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah...


Allah beri kesempatan untuk saya menulis pada hari ini Alhamdulillah.


Semalam, Jumaat, 18 November 2011, banyak perkara yang berlaku. Antara yang besar berlaku di Mesir adalah demonstrasi aman rakyat di Medan Tahrir untuk menunjukkan rasa kurang puas hati terhadap beberapa tindakan pihak tentera, Majlis Tertinggi Angkatan Tentera (SCAF). Antara yang sokong perhimpunan ini adalah Ikhwanul Muslimoon dan parti puak Salafi.


Terkini hari ini, Sabtu, di Medan Tahrir ada lagi orang awam yang bertempur dengan FRU Mesir, dan beberapa ratus cedera. Demo hari ini tiada kaitan dengan Ikhwanul Muslimoon atau mana-mana parti Islamis lainnya. PM Mesir umumkan bahawa pilihanraya tidak akan ditangguh insyaAllah setakat ini. Sekadar maklumat terkini.


Kembali kepada isu asal, bersempena hari Jumaat semalam, suka saya berkongsi sedikit sebanyak pengajaran di dalam Surah Al-Kahfi yang sangat digalakkan oleh Rasulullah SAW untuk dibaca pada malam Jumaat dan pagi Jumaat.


Di awal Surah, menceritakan perihal Ashabul Kahfi. Sekumpulan pemuda beriman yang melarikan diri daripada pemerintah yang zalim dan sombong demi menyelamatkan iman mereka.


Memetik ayat ke-13 Surah Al-Kahfi;


نَّحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَأَهُم بِالْحَقِّ ۚ إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى ﴿١٣﴾


Kami ceritakan kepada kamu (Muhammad) kisah mereka dengan sebenarnya. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman dengan Tuhan mereka, dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka.


Perkataan "Fityatun" merujuk kepada pemuda-pemuda, kalimah jamak kepada "fataa" (pemuda).




Meniti sejarah tamadun manusia, menjadi lumrah, golongan pemudalah yang golongan yang menegakkan kebenaran. Golongan pemudalah yang berani, tidak gentar menyatakan kebenaran. Golongan pemudalah yang sentiasa bersemangat waja berjuang. Golongan pemudalah yang bertenaga bekerja.



Peranan Pemuda


Memetik kandungan ceramah dan kitab al-Imam Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, bertajuk "Waajibu as-Syabaab al-Youm" atau "Kewajipan Pemuda Hari Ini", menceritakan peranan pemuda-pemuda dalam membawa risalah Islam sejak zaman berzaman.


Diberi contoh model agung remaja;


1. Nabi Ismail AS dengan kisah pengorbanan beliau demi melaksanakan perintah ALlah yang diperintahkan kepada Nabi Ibrahim AS.

2. Nabi Yusuf AS dengan kisah cabaran hidup beliau dari kecil ke remaja hingga dewasa. Tidak pernah lekang dari diuji, dan ujian paling besar adalah ujian godaan maksiat. Dan dengan semangat remaja, baginda melepasi ujian tersebut biarpun dibayar dengan penjara.

3. Nabi Musa AS dengan kisah 'pemberontakan' beliau terhadap Firaun yang merupakan bapa angkat beliau sendiri. Kisahnya panjangnya bermula ketika beliau masih muda remaja lagi.

4. Ashaabul Kahfi yang merupakan sekumpulan pemuda yang beriman, cuba menyelamatkan diri mereka dari cengkaman pemerintah yang zalim dan sombong. Dengan usaha dan tawakkal mereka yang tinggi, Allah tidurkan mereka dan selamatkan mereka dari zaman tersebut.


Contoh lainnya, model teragung kita, Nabi Muhammad Rasulullah SAW. Cuba ingat kembali, siapakah yang menjadi peneraju utama barisan hadapan Ummat Islam waktu mula-mula Islam dizahirkan? Dan siapa pula golongan yang menentang Islam?


Nabi Muhammad AS dikira golongan pemuda, bersama para sahabat RA yang kebanyakannya muda-muda belaka. Siapa pula penentang utamanya? "Kaum Tua" Musyrikin Mekah, diketuai oleh Abu Jahal.



Pemuda = Bergerak


Kembali semula kepada Ashabul Kahfi, model pemuda beriman yang bencikan kezaliman dan pemerintah yang zalim, dan bersemangat tinggi berusaha menyelamatkan iman mereka. Inilah semangat yang patut ada dalam diri setiap kita.


Daripada contoh-contoh di atas, disimpulkan bahawa pemuda ini merupakan waktu paling semangat dalam hidup insan. Waktu paling aktif bergerak. Maka tak pelik jika orang muda remaja aktif, bersemangat, berkhidmat dan berbakti. Yang menjadi peliknya, jika pemuda remaja itu mandom, tidak bersemangat, tidak bergerak, tidak aktif, pasif, dan mementingkan diri sendiri hidup dalam dunianya sendiri sahaja.


Satu sudut lain pula, saya berasa takjub dengan mereka-mereka yang usianya sudah lanjut melewati separuh abad, tetapi tetap bersemangat berjuang dan aktif. Rupa dan tubuh mereka mungkin sudah dimakan usia, tetapi jiwa mereka tetap jiwa pemuda beriman ashabul kahfi.


Sehingga saya merasa aib kepada diri sendiri, melihatkan semangat mereka. Golongan pemuda boleh naik malu jika membandingkan usaha kita sebagai orang muda, dengan usaha orang tua yang fizikalnya tua tetapi semangatnya muda.


Sebagai pemuda hari ini, janganlah kita terlalu selesa bilamana kita merasakan yang kita seorang yang bersemangat, bergerak aktif, menjalani hidup yang bermanfaat dan sebagainya. Kekadang kita merasakan bahawa kita dah cukup bagus sebagai seorang yang aktif dalam komuniti. Kita dah cukup kuat ibadat. Kita dah cukup rajin. Dah cukup semangat.


Kalau ada perasaan begini dalam diri kita, ingatlah, semangat orang muda itu normal. Biasa-biasa saja. Bahkan yang tiada semangat itulah yang tak normal. Jadi, tak perlu berlagak lah. Persoalannya, sampai bila kita akan terus istiqomah dan mengekalkan momentum semangat kita bila umur kita makin meningkat kelak?


Inilah yang saya takjub dengan apa yang ada pada pejuang-pejuang ummah yang sudah menjangjau usia tetapi semangatnya tetap semangat ashabul kahfi.


Antara cara yang saya pernah diajar oleh 'orang yang berpengalaman' untuk terus istiqomah dalam 'semangat pemuda' ini adalah kefahaman tentang Islam yang betul, cita-cita yang jelas, dan bekerja secara berjemaah, berorganisasi, bersama-sama. InsyaALlah sama-sama kita berdoa agar kita terus istiqomah dalam kebaikan.



Kaum Muda VS Kaum Tua


Saya nak ambil satu contoh sahaja. Tok Guru Nik Abdul Aziz, MB Kelantan, sudah berumur 80-an. Tapi tahu tak, tidurnya berapa jam sehari? Hanya 3 ke 4 jam sahaja sehari!


Selalunya beliau pulang dari kesibukan kerja dan berdakwah sekitar jam 12 am. Menyelesaikan kerja-kerja rumah dan update maklumat-maklumat terkini, hingga jam 1 am beliau tidur. Jam 4 am, beliau sudah bangun qiyamullail. Amalan sudah puluhan tahun.


Nak dibandingkan dengan kita, orang muda? MasyaALlah tabarakallah jauh beza!


Ini satu contoh, dan banyak lagi contoh lain di dalam dan luar negara.

Antaranya, Syeikh Dr. Wahbah Az-Zuhaili. Dikisahkan, beliau menulis dan mengaji pernah menjangkau 18 jam sehari! Sampai pernah satu ketika isterinya merajuk sebab beliau terlalu sibuk dengan ilmu dan ceramah.



Kesimpulan


Maka kesimpulan dari tulisan ini adalah, sedarlah peranan pemuda dalam membina tamadun manusia sejak dulu hingga sekarang, dan periksa semula peranan dan sumbangan kita sebagai remaja atau pemuda pada hari ini. Tidak hairanlah kalau pelbagai aspek kemajuan tamadun pada hari ini dikuasai oleh Barat. Lihat sahaja diri kita, orang muda Islam masa kini, bagaimana tahap kita?


Bagaimana kualiti ibadat kita? Bagaimana tahap ilmu kita? Bagaimana akhlak kita? Berapa banyak buku yang kita baca sehari? Apakah jenis bahan bacaan kita? Ke mana masa kita dihabiskan? Bagaimana kita menyusun aktiviti seharian kita? Bagaimana kita berbelanja? Apakah sumbangan kita kepada masyarakat? Bagaimana muamalat kita dengan ibubapa dan keluarga kita?


Jawablah semua soalan di atas dan bina sendiri soalan anda. Kemudian anda akan tahu di mana anda berada. Yang pastinya, matlamat kita adalah kejayaan di Akhirat, dan kegemilangan Ummat Islam di dunia. InsyaALlah.


Sekian sahaja buat masa ini.


Selamat beramal~


Seeruu 'ala barakaatillah...
Posted in Labels: , , , | Comments

Korban : Ihsan + Itqon = ?

Saturday, November 12, 2011 by aiyqosim

Bismillahirrahmaanirraheem,

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah SAW,


Syukur Raya AidilAdha dapat dilalui lagi tahun ini. Alhamdulillah program Korban PERUBATAN, SAADAH namanya, berjalan lancar dengan kerjasama BKAN Selangor, Pahang, Kedah, Terengganu dan Melaka(BKKIMM).


Hari kedua pula jamuannya di Masjid Salam, Hayyu 10. Tahniah kepada JK Pelaksana dan semua hadirin! Moga amalan kalian mendapat keberkatan.


Selalu disebut-sebut, Tadhiyyah Manifestasi Tarbiyyah. Itulah tema program tahun ini.


Ringkasnya, semangat dan keikhlasan berkorban dalam Islam itu merupakan hasil tarbiyyah. Hasil pendidikan dan latihan yang betul.



Pengajaran Yang Jarang Diambil Kisah

Saya taknak menyentuh soal pengorbanan, tapi suka saya petik satu Hadith Rasulullah SAW yang jarang kita sedar hikmah di sebaliknya.


Hadith berbunyi;


إن الله كتب الإحسان على كل شيء فإذا قتلتم فأحسنوا القتلة وإذا ذبحتم فأحسنوا الذبحة وليحد أحدكم شفرته وليرح ذبيحته

“Sesungguhnya Allah telah menetapkan/memerintahkan ihsan atas setiap sesuatu. Maka jika kamu ingin membunuh, bunuhlah dengan penuh keihsanan. Dan jika kamu ingin menyembelih, maka sembelihlah dengan penuh keihsanan. Hendaklah kamu menajamkan pisau yang kamu akan gunakan untuk menyembelih dan hendaklah kamu memberi rehat yang secukupnya bagi binatang yang ingin kamu sembelih itu.”

Hadith riwyat Muslim



Jelas perkara yang diulang dalam hadith ini adalah "ihsan".



Apakah itu ihsan?


Ada hadith yang mahsyur menerangkan maksud ihsan. Hadith yang juga digelar Hadith Jibril. Apabila Rasulullah ditanya oleh Malaikat Jibril tentang apakah itu ihsan, maka Nabi SAW menjawab;


الإحسان أن تعبد الله كأنك تراه , فإن لم تكن تراه فإنه يراك

"...al-ihsan itu, bila mana kamu menyembah Allah seakan-akan kamu melihatNya. Tapi jika kamu tidak dapat melihatNya, maka sesungguhnya Dia melihat kamu..."



Kalau kita beribadat dan dalam masa yang sama kita nampak di depan kita Tuhan yang menilai ibadat kita itu, adakah kita akan buat ibadat sambil lewa?


Samalah waktu kita kecil-kecil dahulu, kalau waktu buat homework, mak kita duduk betul-betul depan kita memerhatikan satu per satu gerak geri kita untuk siapkan homework tu. Tak senang duduk kita dibuatnya!


Begitulah perumpamaannya. Sudah tentu kerja kita akan dilakukan habis baik. Itulah ihsan.



Ihsan Mengikut Tok Guru


Tapi, Tok Guru Niz Aziz menerangkan ihsan dalam bentuk yang lebih ringkas dan mudah difahami.


Ihsan ni, sebagai contoh, dalam Islam, ada hukum Qisos. Kalau kita kena tumbuk, kita boleh tumbuk orang tu semula sepertimana dia tumbuk kita.


Kalau tangan kita kena potong, kita berhak potong tangan orang yang potong tangan kita tu.


Itu dari segi hukumnya. Tapi kalau kita ada sifat ihsan, kita kena tumbuk, kita tak balas tumbuk, tapi kita maafkan orang tu.


Contoh terbaik sifat ihsan adalah pada diri Rasulullah SAW yang mulia. Ingat lagi peritiwa yang mahsyur sewaktu dakwah Baginda di Thaif?


Contoh lain, dalam hutang piutang. Ahmad hutang Karim RM 10. Tapi bila nak bayar semula hutang, Ahmad beri RM 15 kepada Karim sebagai tanda terima kasih sebab sudi pinjamkan duit.


Itulah ihsan, buat yang terbaik, bahkan melebih-lebihkan daripada yang sepatutnya.



Berbalik kepada Hadith berkaitan sembelihan di atas.


Cuba bayangkan, sedangkan dalam proses menyembelih binatang pon Allah memerintahkan kita bersifat ihsan dan menyempurnakan urusan sembelihan tu, inikan pula bila kita melakukan kerja-kerja sesama manusia?


Dalam penyembelihan binatang pon Allah memerintahkan bersifat ihsan, inikan pula dalam ibadah-ibadah khusus?


Maka intipati yang boleh diekstrak dari Hadith ini adalah, sifat ihsan yang dititikberatkan dalam Islam.



Ihsan + Itqon Mampu Menggegar Dunia


Sifat ihsan ini jika digabung dengan sifat Itqan, akan menghasilkan satu perkara yang dahsyat, yang mana kalau dimiliki oleh setiap daripada Ummat Islam, nescaya mampu menggegar dunia dalam segenap bidang.


IHSAN + ITQAN = PROFESIONALISM


Apakah pula Itqan? Ada disebut dalam sebuah Hadith, yang berbunyi;


إن الله يحب إذا عمل أحدكم عملا أن يتقنه

Sesungguhnya Allah menyukai bilamana seseorang dari kamu melakukan sesuatu amalan, dia menyempurkanannya.



Contoh Dalam Kehidupan


Contoh sifat (Ihsan + Itqon = Profesionalism), dalam kehidupan sebagai seorang pekerja dalam sebuah syarikat. Waktu masuk pejabat adalah jam 8.00 am, tetapi jam 7.30 sudah terpacul di pejabat untuk mempersiapkan diri dengan tugasannya di pejabat. Waktu pulang pula jam 4.30 pm, dan dia takkan pulang selagi tidak sampai jam 4.30 pm ataupun selagi kerjanya pada hari itu masih belum selesai, biarpun sudah melebihi waktu kerjanya.


Seorang suami dan bapa tidak akan cukup sekadar melunaskan tanggungjawabnya yang wajib terhadap isteri dan anak-anak, tetapi akan memberikan lebih daripada yang sepatutnya dalam bentuk kasih sayang dan tanggungjawab.


Suri rumah, bilamana menyapu lantai contohnya, akan menyapu habis semua habuk hatta di celah-celah atau di bawah rak/almari sekalipun. Biarpun sekali pandang, orang tidak akan perasan habuk di bawah almari, tetapi demi menyempurnakan sapuannya, agar tidak ada habuk langsung di atas lantai, dia turut menyapu di bawah almari.


Seorang doktor, bila menjahit luka (stitching), dibuatnya dengan cermat, tidak terlallu ketat, dan tidak terlalu kendur. Terlalu ketat akan menyakitkan pesakit kelak dan memberi parut yang buruk, manakala terlalu kendur pula akan mengganggu proses penyembuhan parut dan mengundang jangkitan. Doktor itu tidak akan terlalu tergesa-gesa, dan tidak sambil lewa dalam membuat jahitan kerana dia sedar bahawa di hadapannya ALlah yang menilai amalannya, dan pesakit menaruhkan harapan kepadanya.


Seorang kontraktor akan membeli dan menggunakan bahan-bahan binaan sepertimana yang telah ditetapkan jurutera dan quantity surveyer dalam sesebuah projek. Tidak akan dilebihkan dan tidak akan dikurangkan. Hatta bahan-bahan yang lebih tidak akan disimpan, tetapi dipulangkan kepada pemilik projek.


Di rumah kita, ada giliran basuh pinggan mangkuk contohnya. Tetapi kita tidak hanya menunggu giliran kita baru nak bersihkan singki dari pinggan mangkuk, tetapi bilamana kita nampak ada pinggan mangkuk kotor, kita tidak berkira untuk membasuhnya.


Inilah di antara contoh sifat ihsan dan itqon dalam kehidupan seharian.




Maka, sebagai seorang Muslim, tidak kira di posisi mana sekalipun kita, milikilah sifat PROFESIONALISM ini. Milikilah sifat IHSAN dan ITQON.


InsyAllah kita akan menjadi seorang yang berpegang dengan Syari'ah Islam, dalam masa yang sama melakukan segala pekerjaan dengan sehabis baik, kerana mengejar gelaran "Yang Terbaik Di Sisi Allah", dan bekerja seolah-olah dia melihat Allah (Hakikatnya, Allah sentiasa melihat kita).


Kita akan menjadi seorang yang berprinsip, teguh pendirian, mematuhi etika, menjaga masa, dan berakhlak di mana sahaja, baik di hadapan manusia mahupun di belakang, kerana dirasakan Allah SENTIASA melihatnya (Hakikatnya, memang ALlah sentiasa melihatnya).


Bayangkan, kalau setiap Muslim mempunyai sifat ini... MasyaALlah... MANTOP!



Moga kita tergolong dalam golongan ini, ameen.


Selamat mencuba~


"who is professional?"
Posted in Labels: | Comments

Seksualiti Merdeka 2011 : Sedikit Komentar

Friday, November 4, 2011 by aiyqosim

Bismillahirrahmaanirraheem.

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah SAW.


Allahu Akbar walillahilhamd! Aura Aidil Adha makin terasa. Kebetulan hari ini 9 Zulhijjah, hari yang dikatakan hari terbaik di dunia.


Alhamdulillah hari ini dapat duduk dengan selesa sedikit di hadapan komputer melayari internet. Sesungguhnya masa lapang itu memang nikmat. Saja menyempatkan masa menulis setelah kurang lebih separuh bulan tak menulis.



Seputar Isu


Seputar isu yang berlaku baru-baru ini. Isu Seksualiti Merdeka 2011. Alhamdulillah ianya telah diharamkan pihak polis. Tahniah atas sensitiviti pihak berkuasa, walaupun satu persoalan masih terbuku dalam hati saya, iaitu

"kenapa baru sekarang pihak polis mengambil tindakan walaupun ianya dah bermula sejak 2008?".

Sebab bantahan dari rakyatkah? Atau sebab pihak polis tiba-tiba dapat hidayahkah? Atau sebab PERKASA desak polis kah? Atau sebab Ambiga kah? Atau sebab pilihanraya kah?


Tiba-tiba, suara dari 'angelic-subconscious-mind' saya menyapa, "Isy, wajtanibuu minazzonn!" (Al-Hujuraat ayat 12) :)





Laungan Itu


Berbalik kepada isu asal. Laungan-laungan yang sering kita, Umat Islam, dengar semenjak dua menjak ini, bukanlah laungan yang baru. Sejak dahulu lagi, laungan-laungan fasad, jelik lagi hina-dina yang dibalut dengan konsep-konsep yang kononnya baik dan mulia. Bahkan, sejak zaman berzaman, sejak dari zaman para Nabi 'alaihimissalam sekalipun, sudah ada laungan-laungan ini.

Siapakah yang melaungkan laungan ini? Merekalah anti-Islam, sosialis, sekularis, liberalis. Musuh-musuh Islam.

Apakah slogannya? Tak lain tak bukan, slogan golongan ini berkisar dan berpusing sekitar hak asasi, kebebasan, sama rata, Islam mengongkong, dan yang setaraf dengannya.



Seksualiti Merdeka Bercanggah Dengan Islam?


Seksualiti Merdeka dengan kebebasan seks dan meraikan nafsu kebinatangan semata-mata, bercanggah dengan Islam? Betulkah begitu?

Gila lah saya kalau kata ianya tidak bercanggah dengan Islam. Biarlah para 'ulama cendekiawan Islam dan profesional yang lain menjawab persoalan ini dengan lebih mendalam.

Tetapi apa yang saya nak bangkitkan, adakah ISLAM SAHAJA yang menentangnya? Adakah Islam sahaja yang menentang gay, lesbian, sodomi, biseksual, dan transgender?

Sila beritahu saya agama mana yang membolehkan kegiatan ini? Bukan nak mengatakan agama lain selain Islam itu betul, tapi hanya nak memberikan persepsi bahawa kehidupan beragama menolak kegiatan-kegiatan jijik tersebut.


Kalau kita pandang bukan dari kaca mata Islam sekalipun, kita akan dapati betapa banyak NGO dan badan-badan bebas serta individu yang menentang gejala seks songsang dan jijik ini atas dasar kemanusiaan dan keharmonian masyarakat.


Siapa yang dapat terima suaminya meliwat/'berasmara' dengan suami wanita lain? (contoh)


Siapa sanggup terima kenyataan bahawa anaknya melakukan seks dengan binatang?


Apa akan jadi pula dengan anak-anak luar nikah? Bagaimana hak mereka?


Apa pula hasilnya perkongsian hidup pasangan sejenis? Apa manfaatnya? Hanya melunaskan nafsu dengan pasangan dan mengambil anak angkat kononnya sebagai 'ganti' kepada anak betul?


Bagaimana pula kualiti masyarakat yang hidup dengan pelbagai penyakit berjangkit (Sexually transmitted diseases)?


Bagaimana pula produktiviti negara dengan pemuda pemudi yang bergelumang krisis identiti? Yang otaknya hanya memikirkan untuk melunaskan 'hak' nafsu serakah masing-masing?



Islam Agama Kongkong?


Pabila agama Islam yang lantang menentang budaya jijik seks songsang ini, pendukung-pendukung seks songsang luar tabi'ie ini sering menjawab dengan hujah Kebebasan Sejagat VS Kongkongan Islam.

Islam agama yang sempit dan mengongkong.

"Islam tak meraikan 'kecenderungan' golongan seperti kami!" katanya.


Tapi apabila sains perubatan menyenaraikan implikasi seks luar tabi'ie dari sudut kesihatan, mereka senyap.

Begitu juga apabila sains sosial dan kemanusiaan menerangkan implikasi seks bebas dan seks luar tabi'ie terhadap sosio-budaya dan pembinaan masyarakat, mereka senyap.

Mungkin bila sains menerangkan, mereka akur. KERANA IA SAINS!


MasyaAllah. Maha Suci Allah yang menciptakan segalanya termasuk ilmu sains dan yang menyediakan buku panduan bagi segala yang diciptaNya, Al-Quran dan Sunnah.



Beberapa Analogi


Analogi pertama,

Dalam kilang pemprosesan makanan dalam tin. Sebagai contoh, daging dalam tin. Ada satu senarai panjang prosedur-prosedur yang perlu dilalui oleh seekor lembu dari disembelih sampailah ianya disediakan rapi dan ditinkan.

Pekerja dalam bidang food science rasanya lebih arif. Ada daging yang lulus dan selamat dimasak dan disediakan, seterusnya dipek dalam tin. Kemudian adanya tarikh luput, dan langkah-langkah keselamatan yang perlu diambil bagi menjaga mutu produk daging dalam tin tersebut.

Isunya, penjagaan mutu kualiti, supaya daging yang dijual tidak memberi mudarat kepada oengguna. Kepada orang yang memakannya.

Isunya adalah Qualiti Control. Akan ada daging yang dibuang kerana tidak mengikuti spesifikasi yang ditetapkan.

Saya nak tanya, kenapa TAK SEMUA DAGING DITERIMA DAN DITINKAN UNTUK DIJUAL? Semua bermaksud, daging lembu yang ada TB, yang ada Brucellosis, yang kena "Mad-cow", yang dah habis tarikh luput, dan yang dah dibuang dalam tong sampah.

Kalau mengambil kira isu hak dan kesama rataan, semua daging harus diterima dan ditinkan untuk dijual dan dimakan.

Tapi, kalau tanya golongan pendukung seks bebas dan seks luar tabi'ie ini, mereka juga takkan setuju jika semua daging dipukul sama rata. Sebabnya mudah saja, QUALITY CONTROL!


Analogi kedua,

Syarikat penerbit buku mendapat permohonan menerbitkan sebuah hasil tulisan. Sebelum hasil karya itu menjadi sebuah buku yang dijual di kedai-kedai buku, biar sebesar manapun penulis itu, sehebat manapun hasil karyanya, tidak dapat tidak, ianya tetapu perlu melalui proses-proses tapisan bahan dan editing.

Sebabnya apa? Sama sahaja, quality control!

Cuba tanya pendukung seks bebas ini, sama ratakah bila sebuah syarikat penerbit meluluskan penerbitan sebuah buku tetapi tidak meluluskan penerbitan sebuah buku yang lain atas sebab tidak memenuhi kriteria?


Memang TIDAK SAMA RATA, Tapi ADIL!

Kalau nak dikira sama rata, kita kena sediakan kuota 50 % wanita jadi pekerja buruh binaan, 50 % lelaki.

Atau pun, kita kena beri juga satu bentuk cuti kepada lelaki, dengan tempoh yang sama dengan tempoh cuti wanita bersalin. Iyalah, sama rata lah katakan!

Atau pun, kerajaan kena arahkan gaji penyapu sampah(contoh) sama dengan gaji Perdana Menteri. Iyalah, sama rata kan?

Boleh ke begitu? :)



Islam Agama Rahmat


Isunya sekarang, Islam adalah agama rahmat, dan diturunkan Allah untuk memberi kebaikan sejagat. Rahmatan lil 'alameen.

Sudah tentu ada kegiatan yang bertepatan dengan spesifikasi 'quality control' dalam Islam, dan sudah tentu ada yang akan tersasar dari spesifikasi. Dan ada sebab dan hikmah Allah menetapkan sesuatu hukum.

Dahulu ummat manusia mempersoalkan pelbagai hukum Islam dengan ilmu mereka yang cetek. Tapi bila banyak penemuan sains yang bertepatan dengan isi Al-Quran, baharulah mereka mula bertatih memperakui kebenaran Al-Quran dan ajaran Islam.


Namun, bukanlah sains dan penemuan saintifik itu yang membenarkan Islam dan Al-Quran, tapi sebaliknya. Islam dan Al-Quran lah yang benar dan membenarkan segala-galanya, termasuklah dalam bab kehidupan sosial seharian kita manusia.


Maka yakinlah dengan ajaran Islam, dan yakinlah bahawa ianya merupakan satu-satunya solusi kepada masalah ummat.



Lingkaran Syari'ah


Saya teringat, dan merindui, kelas pengajian Ustaz Fauwaz Fadzil sejak tahun 1 hingga tahun 3 saya di Mesir. Satu contoh yang Ustaz Fauwaz berikan, menarik minat saya.

"Punyalah dalam banyak-banyak air minuman yang ada dalam dunia ni, SATU SAJA yang Allah haramkan. Arak! Beribu air lain, nak minum, minumlah. Air kosong, Milo, teh tarik, teh halia, fresh oren, pepsi, dan sebagainya.."


Ya, persepsi kita terhadap sesuatu perkara perlu diperbetulkan.

Kita boleh memandang sebuah gelas sama ada ianya separuh kosong, atau separuh penuh.

Satu titik dakwat atas kertas putih, boleh dilihat sama ada setitik dakwat hitam di tengah, ataupun sebuah kawasan putih yang luas disekeliling titik tersebut.


Begitu juga hukum Allah. Sekali pandang, Allah memerintahkan wanita menutup beberapa bahagian dari tubuhnya dan tidak menampakkan bentuk badan. Tetapi Allah menghalalkan memakai apa-apa jenis pakaian, asalkan menutup aurat. Pakailah baju kurung ke, kerang ke, jubah ke, t-shirt ke.

Pakailah warna apa pun, beribu warna dan corak. Cerita pasal tudung pula, ada ber'juta' style dan fesyen yang halal. Lilitlah 3 kali, 5 kali, sepuluh kali pun tudung tu. Jangan tak lilit langsung sudah. Dah tu, ada pula yang sarung saja bagi yang nak cepat. Bagi yang tak suka sarung, ada yang kena pin sana, pin sini. Macam-macam!


Maka begitu jugalah dalam bersosial. Berapa banyak cara bermuamalah dan berhubungan sesama manusia yang dihalalkan. Dan berapa kerat sahaja yang Allah larang. Itu pun besar sebab dan hikmahnya Allah melarang. Diharamkan berzina, tapi Allah menghalalkan perkahwinan. Bezanya satu saja, lafaz niat! Allah mengharamkan hubungan sejenis, liwat, sodomi, transgender, dan sebagainya, tapi Allah menghalalkan hubungan halall lekali wanita melalui pernikahan. Allah menghalalkan hubungan sosial antara ahli keluarga. Allah memberikan panduan berhubungan dengan sesama rakan, sesama jantina mahupun lain jantina.


Itulah yang dinamakan syari'ah. Cara hidup. Sistem kehidupan manusia.


Syari'ah itu umpama satu lingkaran, satu bulatan berpagar. Bermainlah di dalam lingkaran itu sepuas-puasnya. Berlarilah dan 'melompat'lah habis-habisan dalam lingkaran tersebut, asalkan tidak keluar dari syari'ah.

Dan Maha Suci Allah, manusia yang jahil tidak dapat membayangkan betapa luasnya lingkaran syari'ah yang Allah berikan kepada manusia. Satu yang Allah larang, seribu yang Allah benarkan.


Maka timbul pula persoalan, sampai mana batasan lingkaran syari'ah itu? Seluas mana? Bagaimana kita nak tahu yang kita tak melintasi batasan syari'ah itu?


Jawapannya, tanyalah orang yang ahli dalam bidangnya. Tanyalah 'ulama' yang mu'tabar. Tanyalah 'ulama ahli Sunnah wal jama'ah.


Dan ini juga hujah untuk golongan-golongan yang menolak peranan 'ulama dalam pembinaan sebuah negara. Syari'ah meliputi segala aspek kehidupan kita, maka untuk mengendali segala aspek itu, berhajat kepada kemahiran dalam syari'ah. Berhajat kepada pimpinan para 'ulama.



Saya rasa cukup dulu setakat ini. Apa yang cuba saya timbulkan dalam tulisan kali ini adalah, peri pentingnya KEFAHAMAN dalam menyokong sestau pendapat. Pentingnya KEFAHAMAN dalam segala tindakan. Pentingnya AL-FAHMU dalam mendokong gerak kerja Islam. Pentingnya seorang Muslim itu MEMAHAMI agama yang dianutinya, dan kenapa kita perlu hidup berlandaskan syari'ah Islam.


Allahu A'lam. Saya bukan ahli dalam bidang syari'ah. Ini adalah pendapat saya, hasil nukilan guru-guru saya, dan sedikit bacaan. Moga kita semua ebroleh manfaat dan berkat.


Maaf juga tulisan kali ini agak panjang.


Salam Aidil Adha, jumpa esok di Hayyu Asyir, Raya Korban anjuran PERUBATAN dengan kerjasama BKAN Selangor, Kedah, Terengganu, Pahang, dan Melaka(BKKIMM). Dan Jamuan Raya pada keesokan harinya di Dewan Masjid Salam Hayyu 'Asyir.


Maklumat lanjut, KLIK SINI~


Wassalam~
Posted in Labels: , | Comments

Pesan Habib Umar Hafiz Hafizahullah

Sunday, October 23, 2011 by aiyqosim



Assalamu'alaykum wbt.

Bismillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah...


Syukur, genap 19 hari tak menulis di sini, akhirnya diberi kesempatan waktu dan tenaga untuk menulis.


Semalam, satu majlis penuh barakah telah diadakan. Meraikan ziarah Habib Umar Bin Hafiz hafizahullah ke Mesir dengan delegasi 'ulama dari Yaman, satu ceramah dianjurkan di Dataran Hayyu Asyir.


Saya sempat singgah bersama beberapa orang sahabat. Rasanya peluang sebegini tak datang banyak kali. Alhamdulillah, walaupun duduk nun jauh di belakang, hanya nampak samar-samar sahaja kelibat Habib Umar, tapi cukup bermakna.


Saya kongsikan beberapa pesanan beliau kepada kami, penuntut ilmu di bumi Mesir ini.


Pesan Habib, ada 3 perkara utama perlu dimiliki dan dijaga oleh seorang penuntut ilmu;


1. Niat yang betul (صحيح القصد)


2. Kesungguhan (الجهد)


Suka saya kongsikan kisah para Sahabat Nabi Radhiallahu 'anhum ketika Perang Tabuk. Cuba bayangkan, ketika diperintahkan perang, waktu itu musim panas. Musim panas adalah waktu menuai hasil tanaman, hasil kurma, dan sebagainya. Buah-buahan dan tanaman sedang masak ranum.

Dalam kepanasan matahari diperintahkan berperang. Tak cukup dengan itu, kawasan peperangan bukannya sebatu dua, tapi 1000 batu dari bumi Madinah!

Tak cukup dengan itu, keadaan ekonomi umat Islam waktu itu tidaklah mewah. Diceritakan, seekor umta atau kuda dikongsi sebanyak 4 orang. Bergilir-gilir 2 orang berjalan, dua orang menunggang unta, sepanjang 1000 batu.

Dan akhirnya, bila tiba di Tabuk, tentera Rom tiada. Peperangan tidak berlaku.

Setelah meninggalkan hasil tanaman yang masak ranum begitu sahaja, berjalan 1000 batu di bawah panas terik matahari, akhirnya perang tak jadi!

Bayangkan betapa hebatnya kesungguhan para sahabat dalam menyahut seruan nabi SAW, demi Islam tercinta. Dengan kefahaman yang sedikit, dan keikhlasan kerana Allah, mereka bersungguh-sungguh berjuang demi Islam.

Maka bagaimana pula halnya dengan perjuangan kita sekarang?



3. Pertimbangan Petunjuk (Al-Quran & Sunnah) (وزن الرشد)


Petimbangan petunjuk Al-Quran & Sunnah di sini bermaksud, segala perbuatan, pemikiran, percakapan dan tindakan kita berlandaskan pertimbangan Islam, pertimbangan Al-Quran dan As-Sunnah.

Satu contoh yang diberikan Habib Umar, dalam menghuraikan erti kuat.

Orang yang paling kuat di sisi masyarakat Arab pada zaman Rasulullah adalah yang paling gagah tubuh badannya, yang paling banyak hartanya, dan paling berpengaruh.

Tapi Rasulullah datang dengan Al-Quran dan Sunnah. Di sisi Rasulullah SAW, siapakah orang yang paling kuat?

Seperti diceritakan dalam Hadith, orang yang paling kuat adalah yang paling menahan marahnya.

Maka itulah yang dimaksudkan dengan pertimbangan Al-Quran & As-Sunnah.



Satu lagi pesan Habib, tentang adab menuntut ilmu. Adab dengan buku, adab dengan guru. Islam sangat menitik beratkan adab.


Satu paradigma baru, yang membuka minda saya adalah, Habib berpesan, jangan sempitkan ilmu itu sekadar belajar agama. Perkara lain juga ilmu. Perubatan dan Kejuruteraan juga ilmu. Begitu juga bidang lainnya.


Maka, adab yang sama juga perlu diaplikasikan. Hadir ke kelas awal, hormati guru, hormati buku-buku, menjaga disiplin, dan sebagainya. Tiada bezanya adab ketika belajar Al-Quran dengan adab ketika belajar ilmu Perubatan di kuliah.



Sekian sahaja, moga kita semua beroleh manfaat.


Allahu A'lam. Seeruu 'ala barakaatillah...


Wassalam.
Posted in Labels: , | Comments

Bukan Rezeki Aku Kot...

Tuesday, October 4, 2011 by aiyqosim


Bismillahirrahmaanirraheem,

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah...


Kekadang bila keputusan peperiksaan diumumkan, kalau kita berpuas hati dengan keputusan itu, kita ucapkan,

"Alhamdulillah... Rezeki aku..."


Anak Mak Joyah dapat masuk universiti, jirannya Mak Timah ucap pada Mak Joyah,

"Eh Joyah, tahniah la Joyah. Rezeki kau la ye kan Joyah... Anak semua menjadi!"


Kekadang, bila gaji masuk, atau dapat untung bisnes, baru lah teringat nak kata,

"Alhamdulillah. Rezeki betul lah bulan ni. Bisnes menjadi."


Selalu juga berlaku bila ada seorang lelaki, kena 'reject' dengan girlfriend dia. Tak jadi tunang, katanya,

"Dah takda rezeki, nak buat macam mana..."


.....................................


Saya teringat khutbah Jumaat minggu lepas. Jumaat pertama lepas balik semula ke Mesir. Khatib berkhutbah tentang rezeki.

Tentang perkara-perkara yang membuka pintu rezeki, dan perkara-perkara yang menutup pintu rezeki.



Pembuka Pintu Rezeki


Ada banyak pembuka pintu rezeki, tapi saya nak sebut 2 perkara saja.


1. Istighfar

Sepertimana firman Allah dalam Sura Nuh, ayat 10 dan 11.


فَقُلْتُ اسْتَغْفِرُوا رَبَّكُمْ إِنَّهُ كَانَ غَفَّارًا ﴿١٠﴾

maka aku berkata kepada mereka, "mohonlah ampunan daripada Tuhanmu, sesungguhnya Dialah Maha Pengampun".

يُرْسِلِ السَّمَاءَ عَلَيْكُم مِّدْرَارًا ﴿١١﴾

nescaya Dia akan menurunkan hujan yang lebat dari langit kepadamu



Hujan membawa maksud rezeki. Antara cara dimurahkan rezeki, adalah dengan beristighfar, memohon keampunan daripada Allah.


Memohon keampunan adalah manifestasi kehambaan. Maksudnya, itu adalah sifat hamba yang baik. Sekali lagi, kita perlu sentiasa ingat kedudukan kita. Posisi kita.


Posisi sebagai hamba, tugasnya memohon keampunan, kerana kita bersalah. Posisi Allah adalah Maha Pengampun.


Hamba yang baik, yakin dengan Pengampunan Allah. Yakin bahawa Allah mampu mengampunkan, biar seluas mana pun dosa itu, percayalah, bahawa sifat Maha-Pengampun Allah itu lebih luas.


إِنَّ رَبَّكَ وَاسِعُ الْمَغْفِرَةِ

...Sungguh, Tuhamnu maha luas ampunanNya..."

Surah An-Najm, ayat 32


Maka, sebab itulah, Allah menurunkan rezeki bagi mereka yang memohon ampun dan beristighfar.


Tambahan pula, pengampunan dosa itu sendiri adalah satu rezeki yang sangat besar buat manusia. Moga kita tergolong dalam kalangan mereka yang memohon pengampunan ALlah.



2. Taqwa

Memetik ayat Al-Quran dalam Surah At-Talaq, ayat 2 dan 3,


وَمَن يَتَّقِ اللَّـهَ يَجْعَل لَّهُ مَخْرَجًا ﴿٢﴾ وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لَا يَحْتَسِبُ ۚ

...barangsiapa bertaqwa kepada Allah, nescaya Dia akan membuka jalan keluar baginya. Dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka..."


Maksud taqwa mudahnya adalah takut kepada Allah.


Mengikut Sayiduna Ali RA apabila ditanya tentang maksud taqwa, beliau menjawab dengan kalam yang indah, mudah, ringkas dan padat, iaitu;



الخوف من الجليل والعمل بالتنزيل والرضا بالقليل والاستعداد ليوم الرحيل

Takut kepada ALlah, beramal dengan Al-Quran, redho dengan yang sedikit, dan bersedia untuk Hari Qiyamat.



Penutup Pintu Rezeki


Saya ingat satu sahaja. Penutup pintu rezeki adalah maksiat kepada ALlah.


Sebagaimana minyak tidak boleh bercampur dengan air, begitu juga perkara yang mulia tidak boleh bercampur dengan yang buruk.


Rezeki Allah tidak bercampur dengan maksiat. Adapun orang yang terus menerus melakukan maksiat, tetapi terus beroleh kenikmatan hidup, maka itu bukan rezeki. Itu istidraj namanya. Moga ALlah jauhkan kita daripada istidraj.



Apa Itu Rezeki?

Sebelum menutup perbincangan, satu persoalan asas masih belum terjawab.


"Apa itu rezeki?"


Adakah keputusan peperiksaan kah?


Atau anak-anak yang 'menjadi' kah?


Atau harta berkoyan-koyan kah?


Atau isteri dan suami kah?


Atau apa?


Kita selalu berdoa,


"Ya Allah, berilah aku isteri solehah, anak-anak yang ramai, harga benda yang melimpah ruah, keputusan peperiksaan yang cemerlang, rumah yang besar, kereta mewah, dan hidup senang lenang..."


Kerana dirasakan perkara-perkara itu cukup besar dan berbaloi untuk diminta. Kerana kita terlalu inginkan benda itu.


Saya tinggalkan persoalan "apakah itu rezeki" kepada anda untuk dijawab dalam hati. Tetapi saya nak berkongsi seperkara daripada Syeikh Rohimudden bila bercakap tentang rezeki.


Katanya, bila kita meminta rezeki, seringkali kita meminta macam-macam perkara yang hebat-hebat, nikmat yang besar-besar. Kita rasakan nikmat itu dah cukup besar dan berbaloi. Tapi sebenarnya, silap.


Mintalah daripada Allah, rezeki yang tidak dijangka-jangka (min haitsu la yahtasib). Seperti dalam ayat seribu dinar. Itulah sebesar-besar nikmat. Sebab kita meminta segala nikmat daripada segala pintu nikmat, bukan hanya sekadar kereta, rumah, isteri, anak, harta dan sebagainya...


Jika kita hanya meminta dikurniakan isteri, anak, harta, rumah, dan sebagainya, kita sedar tak sedar hanya meminta belasan atau puluhan perkara sahaja. Sedangkan pintu rezeki Allah tidak terkira banyaknya. Mintalah rezeki daripada pintu-pintu yang banyaknya Allah saja yang tahu, barulah untung!


Tambahan pula, mintalah dari Yang Memberi. Sebab Dia sajalah yang Maha Tahu apa yang kita perlukan. Maka kita takkan kecewa dengan kehidupan kita, kerana kita beriman bahawa Allah hanya memberikan apa yang kita mampu terima, dan ada hikmah di sebalik setiap apa yang Allah berikan itu...


Allahu A'lam, moga bermanfaat.


Selamat beramal!


Salah satu rezeki terbesar selepas Allah & Rasul, Islam & Iman, adalah nikmat keluarga. Gambar 2 tahun lepas. Semoga Allah memberkati keluarga saya dan anda semua...
Posted in Labels: | Comments

Saya Gerak Dulu Ya

Saturday, October 1, 2011 by aiyqosim

Bismillahirrahmaanirraheem,

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah...


Tak sedar, blog post terakhir bertarikh 19 Ogos 2011. Dah sebulan 13 hari tidak mengepos di dalam blog.


Bak kata orang Arab Mesir,

الوقت بيجري

Masa berlari (time does fly)


Masa sangat cepat memintas kita. Sama ada kita yang terpotong, atau kita yang memotongnya.



Perjalanan Sebulan

Sedikit rumusan perjalanan sepanjang sebulan dua ini.


Ziarah ke MadinatunNabiy SAW

Umrah dan ziarah Makkah al-Mukarramah

Raya Aidil Fitri

Balik Malaysia berjumpa ibu ayah dan keluarga

Walimatul Urs abang kedua, Ahmad Yusuf Yahaya & pasangan Wahida Norasyikin, barakallahu lakuma...

Balik Mesir






di Jabal Rahmah ;)


Hari ini insyaALlah, hari pertama round pertama tahun 5 Kasr el-Ainy Medical School, Cairo University. Sebagai permulaan, suka diingatkan kepada diri sendiri dan sahabat-sahabat, tentang niat.



Kisah Syeikh Dengan Murid

Satu kisah, suatu masa, seorang syeikh ketika mengajar di rumahnya, pintu diketuk menandakan ada orang datang. Bangun seorang anak muridnya untuk membuka pintu.

Syeikh dengan tegas menyuruh anak murid itu duduk kembali, dan syeikh itu sendiri yang membuka pintu tersebut. Dibukanya pintu, dan masuklah seorang pelajar baru sampai.

Seusai pengajian, syeikh memberitahu kepada anak muridnya, mengapa disuruhnya budak tadi duduk dan syeikh sendiri yang membuka pintu. Sebabnya, syeikh tahu, bahawa anak murid itu ketika bangun hendak membuka pintu, dalam hatinya kosong, tiada niat atau apa-apa lintasan sekalipun.

Dan bilamana syeikh itu pergi membuka pintu, diniatkannya dia akan menjawab salam, akan menghulurkan makanan dan minuman andainya orang yang datang itu lapar dahaga, akan dilemparkan senyuman, dan akan dilayannya dengan sebaik-baik layanan mesra. Ini namanya ta'addud niat atau mempelbagaikan niat yang baik.


Si murid sekadar "tidak berniat", bukannya beniat jahat pun! Itu pun ditegur oleh syeikh. Tak lain tak bukan, niatlah yang membezakan halal dan haram, dosa dan pahala, fardu dan sunat, adat dan ibadat, sesat atau berkat.


Maka jom mulakan langkah ke kuliah dengan kalimah Allah, bismillah. Jom mulakan dengan azam mengutip segala ilmu bermanfaat dan kemahiran klinikal semaksimum mungkin, semoga menjadi seorang doktor Muslim Mukmin yang berakhlak, pakar dan profesional, insyaALlah.


Ingat, tajdid dan ta'addud niat, bukan ta'addud benda lain ya ;)


Sekian dahulu, suka saya memetik satu kata hikmah Arab,


من لم يكن في بدايته محرقة, لم يكن في نهايته مشرقة


Siapa yang di permulaannya tidak membakar, nescaya penghujungnya tidak akan menyala.



Maka, mulakan langkahmu, bergeraklah, kerana pada pergerakan itu ada barakah.


الحركة بركة



Ok, saya gerak dulu ya~


Wassalamu'alaykum warahmatullah...
Posted in Labels: , , | Comments

Umrah Ramadhan 1432 H

Friday, August 19, 2011 by aiyqosim

Bismillahirrahmaanirraheem

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah SAW



إِنَّ الصَّفَا وَالْمَرْوَةَ مِن شَعَائِرِ اللَّـهِ ۖ فَمَنْ حَجَّ الْبَيْتَ أَوِ اعْتَمَرَ فَلَا جُنَاحَ عَلَيْهِ أَن يَطَّوَّفَ بِهِمَا ۚ وَمَن تَطَوَّعَ خَيْرًا فَإِنَّ اللَّـهَ شَاكِرٌ عَلِيمٌ

Sesungguhnya Safa dan Marwa adalah syiar (agama) Allah. Maka barangsiapa menunaikan ibadah haji ke Bairullah atau berumrah, tidak ada dosa baginya mengerjakan sa'ie antara keduanya. Dan barangsiapa dengan kerelaan hati mengerjakan kebajikan, sesungguhnya Allah Hama Memberi Balasan, Maha Mengetahui.

Surah Al-Bagarah, ayat 158



Daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.aw. bersabda:

”Umrah kepada Umrah(yang dilakukan sekali lagi pada masa akan datang) merupakan kaffarah(penghapus dosa) di antara keduanya,dan Haji yang mabrur itu tiada baginya balasan melainkan syurga“

(Hadis 1773,Sohih Bukhori)



InsyaAllah pada tahun ini, saya merancang untuk menunaikan umrah Baitullah dan menziarahi Baginda Rasulullah SAW di Madinah Al-Munawwarah bersama-sama beberapa rakan-rakan yang lain.


Semoga kami diterima menjadi tetamu Allah pada kali ini.


Alhamdulillah, kami berpeluang menghabiskan baki 10 hari terakhir Ramadhan dan beberapa hari Syawal di Madinah dan Mekah. Semoga hajat ini kesampaian, ditambah berkat kemuliaan Ramadhan.


Doa dipohon agar segalanya berjalan lancar dan kami beroleh ibadah umrah yang diterima ALlah. Juga dipohon ampun maaf atas segala salah silap. Agar kami dapat menuju ke Baitullah dalam keadaan bersih hendaknya.


Barangsiapa yang dihutang oleh saya, sila beritahu secepat mungkin (rasanya semua dah selesai insyaALlah). Sebaliknya, bagi sesiapa yang berhutang dengan saya, boleh tunggu lepas saya selesai menunaikan umrah (bukan hutang tu langsai terus ye, tangguh saja hehe).


InsyaALlah kami akan bertolak awal pagi 20 Ogos(Sabtu) daripada Rumah Selangor Hayyu Asyir.


Dan kami akan pulang semula ke Kaherah pada 4 September. Jika ada apa-apa urusan, sila email sahaja. Akan dilayan selepas 4 September nanti insyaAllah. :)



Terima kasih kepada ibu, dan ahli keluarga lain, serta sahabat-sahabat yang mendoakan. Allah jualah sebaik-baik Pemberi balasan.



Semoga Allah menerima amalan kami ini, Ya Arhamarraahimeen, ameen.



Ahmad Ibrahim Bin Yahaya

19 Ramadhan 1432 Hijriyyah

Sayeda Zainab
Posted in Labels: , , | Comments

Bumi Magic

Tuesday, August 16, 2011 by aiyqosim

Bismillahirrahmaanirraheem,

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah...


Tengahari tadi, keputusan peperiksaan diumumkan. Hazu punyalah excited, sampai seterika terlupa nak off. Yang lain, Juwe, Fais, excited sampai ditanya berkali-kali baru menyahut. Tengahari ni (17 Ogos) semua pakat nak fly balik Malaysia dah. Tinggallah hamba keseorangan di rumah nan jauh di hujung Sayeda ini.

Alhamdulillah, semuanya memuaskan. Secara keseluruhannya, untuk 4th year Cairo University, macam biasa, tetap ada yang kena reseat exam (dur thani), tapi insyaALlah, kejayaan itu hanya dilewatkan sedikit sahaja. Exam durr thani nanti insyaALlah cemerlang. Berkat Ramadhan. :)

Tahniah kepada yang berjaya dengan cemerlang. Ingatlah, kecemerlangan hakiki adalah keredhaan Allah dan bertemuNya di Akhirat kelak. Ameen...


Teringat, dulu-dulu, waktu dapat result tahun satu dulu, sekitar Julai 2008. Dapat result, terus ke ARMA, bilik Alongku, 713. Cerita pasal result diri sendiri dan result rakan-rakan lain.


Aku ada cakap, "Mamat tu, dia memang kerja dia main games je memanjang~"


Terus kena 'basuh' dengan Along aku. Kena tegur.


Katanya, "Kita ni, jangan sesekali judge orang lain sesuka hati".


Jangan sesedap saja kita katakan bahawa 'dia' tu dapat result sekian sekian, sebab sekian sekian... Itu pantang! Pantang di Bumi Mesir, Ardul Kinanah!


"Mesir ni, bumi magic!" bak kata abang Abai. Orang 'lama-lama' kenal lah abang Abai ni. Jangan sesedap saja kita kata macam-macam tentang orang lain. Kata kuncinya, don't judge!


Pandangan saya, bukan di Mesir sahaja, hatta di mana-mana sekalipun, kita tiada hak untuk mudah-mudah menghakimi sesuatu kejadian yang kurang enak yang berlaku terhadap seseorang. Sesuka hati untuk meletakkan sebab ke atas sesuatu yang menimpa orang lain.


"Isy, mamat tu clash dengan minah tu. Ni mesti sebab minah tu mulut @%$&**%. Tu laki tu lari!"


"Isy, mamat ni dapat result teruk, mesti perangai buruk ni!"


"Isy, minah tu handbag dia kena ragut, mesti dulu-dulu dia kedekut taik idung masin. Dah kena balasan!"


Selalu kan kita jumpa gejala macam ni?


Selalu kan kita buat benda macam ni? =)


Saya rasa, semua orang faham maksud yang cuba saya sampaikan.


Sekian sahaja buat kali ini. Alhamdulillah tak terhingga. Jutaan terima kasih atas keberkatan doa dari ibu, Pn. Sabariah Awang Chik, dan ahli keluarga yang lain.


Terima kasih buat doktor-doktor, rakan-rakan, adik abang akak yang mendoakan kejayaan bersama.


InsyaALlah naik tahun 5, macam biasa, akan buat azam baru. Harap-harap tak jadi tahi ayam macam tahun-tahun sebelumnya. =)


Wassalam.
Posted in Labels: , | Comments

Al-Kisah Berbuka Puasa

Monday, August 15, 2011 by aiyqosim


Bismillahirrahmaanirraheem

Alhamdulillahi wassolatu wassalaamu 'ala Rasulillah...


Sehari dua ni sempat tengok gambar-gambar rakan-rakan facebook. Gelagat masing-masing dengan aktiviti masing-masing di bulan Ramadhan.

Antara aktiviti yang popular dalam kalangan muda mudi kita di bulan Ramadhan adalah Berbuka Puasa atau Ifthor Jam'ie.

Waktu bulan Ramadhan inilah nak buat gathering batch, nak buat gathering tu, gathering ini, nak berjumpa, nak belanja dan sebagainya.

Namun, haruslah diingat, berbuka puasa adalah satu nikmat yang Allah kurniakan untuk mereka yang berpuasa kerana Allah. Selain daripada menghilangkan lapar dahaga sepanjang hari, waktu berbuka itu merupakan salah satu waktu mustajab berdoa.


...لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ...

...Bagi orang yang berpuasa akan mendapatkan dua kegembiraan, iaitu kegembiraan ketika dia berbuka, dan kegembiraan ketika bertemu Rabbnya...

Hadith riwayat Muslim



عن عبد الله بن عمرو بن العاص رضى الله عنهما أن النبى صلى الله عليه و سلم قال (( إن للصائم عند فطرة دعوة ما تُرد ))

Dari Abdullah bin ‘Amr bin ‘Ash Radhiyallahu ‘anhu bahawa dia mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

Sesungguhnya bagi orang yang berpuasa ketika saat berbuka ada doa yang tidak ditolak.

Hadith riwayat Ibnu Majah



Berbuka puasa juga adalah satu medium untuk para Muslimeen merafa'kan kesyukuran kepada Allah dengan penuh rasa tawadhuk kerana Allah telah memberi kekuatan sehari untuk melaksanakan perintah ALlah.

Kesyukuran ketika berbuka juga disebabkan kita telah berjaya meninggalkan perkara haram dan perkara halal atas arahan Allah Subhanahu wata'ala untuk sehari. Perkara haram adalah syahwat, dan perkara halal adalah makan dan minum. Bayangkan, kita berjaya meninggalkan perkara yang HALAL, demi arahan Allah.


Berbalik kepada topik asal. Agak sedih bilamana melihat budaya sesetengah muda mudi. Berbuka puasa dijadikan medium untuk gathering.


"Aik? Gathering pon salah?"


Gathering tak salah, boleh berjumpa. Berukhuwwah. Apa pula salahnya!


Tapi, sedih bila melihat majlis gathering berbuka puasa itu disertai dengan percampuran dan pergaulan antara lelaki perempuan yang tidak syar'ie dan pendedahan aurat. Kemudian, sambil bertepuk tampar, posing sana, posing sini dengan gaya-gaya yang kurang sopan. Selalunya, kalau makan-makan beramai-ramai ni, kalau tidak didahulukan dengan Solat Maghrib dulu, akan makan masa yang panjang. Makan pun berlebih-lebihan, dan solat Maghrib pun di akhir-akhir waktu (kalau solat lah).


Memetik kisah Imam Malik Bin Anas RA, yang menangis ketika berbuka puasa pada suatu hari, ditanya oleh muridnya, beliau berkata, "Aku sedih melihat makanan yang banyak kerana mengenangkan Rasulullah SAW. Baginda berbuka dengan makanan yang sedikit tetapi amalannya banyak. Aku berbuka dengan makanan yang banyak, tetapi amalanku cuma sedikit".


......................................................


Pertamanya, konsep puasa itu sendiri adalah menahan daripada melakukan yang halal (makan dan minum) dan yang haram. Namun, waktu berbuka puasa dijadikan peluang melunaskan segala-galanya. Habis bertepuk tampar, hilang lapar, hilang malu.


Keduanya, konsep berbuka puasa pula, adalah kesyukuran kepada Allah. Berbuka puasa itu bukanlah satu peluang melunaskan apa yang Allah tegah di siang harinya, bahkan berbuka puasa itu juga satu ARAHAN dari Allah. Bahkan Rasulullah menyuruh Ummat Islam berbuka di awal waktu!


فعن سهل بن سعد رضى الله عنه أن النبى صلى الله عليه و سلم قال (( لا يزال الناس بخير ما عجلوا الفطر ))


Akan sentiasa manusia dalam kebaikan, selagimana mereka mempercepatkan berbuka

Hadith riwayat Bukhori dan Muslim


Berbuka puasa itu satu ibadah, tetapi, bagaimana mudi mudi (juga orang tua) kita berbuka puasa?

Makan sehabis baik, seperti tiada lagi hari esok. Doa, Selawat, Zikir, dan Solat langsung dilupakan bila nikmat terbentang di hadapan mata. Kalau buat gathering, habis suasana riuh, posing sana, posing sini, bertepuk tampar, terdedah sana terdedah sini.


رُب صائم ليس له من صيامة إلا الجوع و رُب قائم ليس له من قيامة إلا السهر

Mungkin sahaja orang yang berpuasa itu tidak mendapat apa-apa daripada puasanya kecuali lapar. Dan mungkin sahaja orang yang bangun qiyam itu tidak mendapat apa-apa dari qiyamnya kecuali penat bangun malam

Hadith riwayat Ahmad



Asalnya puasa dan berbuka puasa itu ibadah, akhirnya puasa menjadi sia-sia, dan berbuka puasa jadi maksiat, wal 'iyazubillah!


.....................................................


Tulisan ini merupakan satu muhasabah kita bersama. Demi memastikan bulan Ramadhan, atau PROGRAM RAMADHAN kita dilalui dengan jayanya, serta mencapai objektif utamanya, iaitu TAQWA dan MAGHFIRAH ALLAH.

Sesungguhnya, masih ada lagi baki 15 hari kita di Bulan Ramadhan Al-Mubarak tahun ini. Semoga kita tergolong dalam kalangan orang yang beroleh ketaqwaan dan maghfirah dari Allah Jalla wa 'Ala. InsyaALlah...


Sekian, wassalam~


Sedikit promosi program Ceramah Nuzul Quran & Iftor Mahabbah PERUBATAN, membawakan Syeikh Rohimuddin bersama Syeikh As-Sayyid Yusuf (Mufti Kanada). Dijemput kepada SEMUA AHLI PERUBATAN sekitar Sayeda, Abbasiyyah, Madinah Nasr. SEMUA!


Kemudian, dari lokasi Iftor Mahabbah, terus beramai-ramai ke Dewan DMAK Abbasiyyah untuk Solat Isyak + Terawih Perdana dan Tazkirah Khas dibawakan Ustaz Hanif Haron (Pengerusi MANHAL PMRAM). SEMUA AHLI PERUBATAN dijemput hadir! Bawa sejadah masing-masing. Moreh disediakan. =)


Posted in Labels: , , | Comments

Ilmu, Ilmu, Dan Ilmu!

Sunday, August 14, 2011 by aiyqosim
...budak medik berlagak soleh yang stranded di mesir menunggu result...



Bismillahirrahmaanirraheem

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah SAW,


Pengalaman menghadiri kelas pengajian Al-Banjari, oleh Syeikh Muhammad Nuruddin Marbu Al-Banjari Al-Makki anjuran BKAN Kedah dan Muttaqin TV (rasanya lah), bermula daripada 31 Julai sehingga 14 Ogos.

Sepanjang keberadaan di Mesir, kali pertama saya hadir ke pengajian sejak tahun 1 lagi (waktu itu di rumah Johor Hayyu Thamin), pengajian kali inilah yang paling lengkap saya hadiri. Hampir setiap kelas dihadiri, kecuali hari pertama dan hari terakhir. Alhamdulillah...

Satu perkara menarik minat saya, apabila syeikh membincangkan tentang al-ilm, ilmu.


What You Give, You Get Back

Adab terhadap ilmu amat ditekankan oleh para ulama'. Ramai yang mengeluh, "Baca buku, tapi punyalah susah nak masuk!". "Isy, apasal macam malas je nak mengaji ni".

Tetapi ramai juga yang lupa, apa yang telah mereka perlakukan terhadap ilmu. Ilmu umpama menjauhkan diri daripada mereka. Ilmu umpama merajuk dengan mereka.

Itu tak lain tak bukan, adalah kesan terhadap apa yang telah mereka perlakukan terhadap ilmu. Ya, konsep what you give, you get back diaplikasikan di sini.

Buku-buku kita abaikan. Kita campakkan dan taburkan di mana-mana sahaja. Buku disimpan di dalam rak buku, dibiarkan berhabuk. Tidak dijaga. Selagi tak sampai musim peperiksaan, selagi itulah ianya disimpan rapi. Dan jenayah terbesar terhadap ilmu adalah, tidak mengamalkan ilmu yang telah dipelajari.

Kalau begitulah sikap kita terhadap ilmu, bayangkan bagaimana perasaan ilmu terhadap kita? Merajuk lah ia. Cuba bayangkan bagaimana kalau si suami tak bercakap, tak senyum dan buat tak tahu saja pada si isteri, sedangkan dengan member lain punyalah mesra. Tak ke merajuk si isteri tu?

Begitulah perasaan ilmu apabila kita melayannya dengan layanan yang buruk. Layanan acuh tak acuh.

Tapi, kalau isteri merajuk, mesti si suami nak pujuk, tapi kalau ilmu, bagaimana? :)



Tapi, Kenapa Ilmu?

Ya, kenapa ilmu? Kenapa asyik membincangkan tentang ilmu? Hebat sangatkah ilmu itu? Tiada benda lain lagikah yang dibincangkan?

Syeikh Nuruddin membahaskan kepentingan dan kehebatan ilmu dengan ringkas dan padat. Dimulakan dengan memetik sepotong ayat dari Al-Quran Al-Kareem, Surah Az-Zumar, ayat ke-9;


قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ

Katakanlah, "Adakah sama orang yang mengetahui dan orang yang tak mengetahui?"



Apa bezanya orang yang mengetahui (orang berilmu) dengan orang yang tak berilmu? Dari satu sudut, perbezaannya dari segi kedudukan mereka di sisi Allah. Dari sudut lainnya, tengok sahaja pada perwatakannya, pada akhlaknya, pada percakapannya, pada pemikirannya, pada sifat-sifatnya, pada tindakannya, dan segenap sudut kehidupannya.

Pastinya berbeza di antara orang berilmu dan orang yang tidak berilmu. Maka, semak semula dalam diri kita, adakah kita mempunyai ciri-ciri orang berilmu? Sesungguhnya, tidak sama orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu. Semak semula diri kita, tergolong dalam golongan yang mana satu?



Darjat

Kemudian, syeikh memetik satu ayat dari Surah Al-Mujadilah, ayat ke-11;


يَرْفَعِ اللَّـهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ ۚ

...Allah mengangkat (darjat) orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang yang diberi ilmu beberapa darjat...


Apa lagi yang kita mahukan sebagai seorang manusia, selain daripada mendapat darjat yang tinggi dan mulia di sisi Allah? Jelas dinyatakan bahawa Iman dan ilmu menjanjikan darjat yang tinggi di sisi Allah.



Pewaris Khazanah

Kemudian syeikh memetik sepotong Hadith Rasulullah SAW, yang berbunyi;


وإنَّ العلماء ورثةُ الأنبياء، وإن الأنبياء لم يُورِّثوا دينارًا ولا درهمًا، وإنَّما ورَّثوا العلم


...dan sesungguhnya ulama' adalah pewaris para Nabi, dan para Nabi tidak mewariskan dinar mahupun dirham, tetapi mereka mewariskan ilmu,...



Bayangkan sahaja, kita sering berdoa agar ditempatkan bersama para Nabi 'alaihimissalam di Akhirat kelak, kerana mereka adalah manusia yang paling hampir dengan Allah. Bayangkan, khazanah yang para Nabi ini tinggalkan kepada kita, ummat akhir zaman. Khazanah yang menaikkan darjat mereka setinggi-tinggi darjat di sisi Allah. Itulah ilmu. Maka, apa lagi yang kita kejarkan di dunia ini, demi meraih kedudukan setinggi para Nabi Allah? Kejarlah khazanah warisan mereka, kejarlah ilmu!



Pewaris Saham

Bayangkan sahaja, kalau kita diumumkan sebagai pewaris saham terbesar dalam syarikat bisnes termaju dalam negara. Apa perasaan kita?

Begitulah perumpamaan orang yang berilmu dan mengajarkan ilmunya. Nabi Muhammad SAW bersabda;


إذا مات ابن آدم انقطع عمله إلا من ثلاث : صدقة جارية ، أو علم ينتفع به ، أو ولد صالح يدعو له

Pabila mati seorang anak Adam, terhentilah amalannya, kecuali 3 perkara; sedekah jariah, atau ilmu yang bermanfaat, atau anak soleh yang mendoakannya



Tempuhi Jalan Itu

Nabi SAW bersabda;


من سلك طريقا يبتغي فيه علما سهل الله له طريقا إلى الجنة


Barangsiapa yang menempuh satu jalan mencari ilmu, akan Allah permudahkan jalannya ke syurga...


Apa lagi yang kita mahukan sepanjang kehidupan kita di dunia ini, juga setelah kita mati dan menuju kehidupan kekal abadi kelak? tentunya kita mahukan kehidupan yang bahagia. Di Akhirat kelak, kehidupan yang bahagia hanya ada di syurga. Maka nikmat apakah yang dapat menandingi kehebatan nikmat dipermudahkan jalan ke syurga?

Itulah nikmat bagi mereka yang bersusah-susah menempuh pelbagai jalan dengan pelbagai cabaran demi menuntut ilmu kerana Allah. Maka tempuhilah jalan itu!



Semoga kita semua tergolong dalam kalangan mereka yang ikhlas dan bersemangat menuntut ilmu, insyaAllah.


Ingat pesan Nabi SAW, menuntut ilmu itu, من المهد الى اللهد, dari buaian sehingga ke liang lahad.



Jaga-jaga, Jangan Hancur Musnah

Buat akhirnya, suka saya memetik satu kalam dari Sayduna Abi Darda' RA salah seorang sahabat Baginda SAW;



كن عالما أو متعلّما أو محبّا أو مستمعا ولا تكن خامسا فتهلك

"Jadilah orang yang mengajar, atau yang belajar, atau yang mendengar(akan ilmu dan ulama'), atau yang mencintai(akan ilmu dan ulama'). Dan jangan kamu jadi golongan yang kelima, akan hancurlah kamu!"



Siapakah golongan yang kelima yang hancur musnah itu? Mereka adalah golongan selain daripada keempat-empat golongan yang disebutkan sebelumnya. Dengan kata lainnya, mereka adalah golongan yang sama ada tidak mengajar ilmu, atau belajar ilmu, atau sekadar mendengar, atau mencintai ilmu.


Moga-moga kita tergolong dalam kalangan yang berilmu, insyaAllah.


Salam Ramadhan dari saya, separuh dah selesai, adakah anda berpuas hati dengan kualitinya? Pecutan terakhir untuk separuh yang kedua. Ayuh!



...berapa ratus lah agaknya manusia membanjiri pengajian Syeikh Nuruddin...



Ahmad Ibrahim Yahaya,

Malam 15 Ramadhan,

Sayeda Zainab
Posted in Labels: , , , | Comments
Related Posts with Thumbnails

Apture