Seksualiti Merdeka 2011 : Sedikit Komentar

Friday, November 4, 2011 by aiyqosim

Bismillahirrahmaanirraheem.

Alhamdulillahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah SAW.


Allahu Akbar walillahilhamd! Aura Aidil Adha makin terasa. Kebetulan hari ini 9 Zulhijjah, hari yang dikatakan hari terbaik di dunia.


Alhamdulillah hari ini dapat duduk dengan selesa sedikit di hadapan komputer melayari internet. Sesungguhnya masa lapang itu memang nikmat. Saja menyempatkan masa menulis setelah kurang lebih separuh bulan tak menulis.



Seputar Isu


Seputar isu yang berlaku baru-baru ini. Isu Seksualiti Merdeka 2011. Alhamdulillah ianya telah diharamkan pihak polis. Tahniah atas sensitiviti pihak berkuasa, walaupun satu persoalan masih terbuku dalam hati saya, iaitu

"kenapa baru sekarang pihak polis mengambil tindakan walaupun ianya dah bermula sejak 2008?".

Sebab bantahan dari rakyatkah? Atau sebab pihak polis tiba-tiba dapat hidayahkah? Atau sebab PERKASA desak polis kah? Atau sebab Ambiga kah? Atau sebab pilihanraya kah?


Tiba-tiba, suara dari 'angelic-subconscious-mind' saya menyapa, "Isy, wajtanibuu minazzonn!" (Al-Hujuraat ayat 12) :)





Laungan Itu


Berbalik kepada isu asal. Laungan-laungan yang sering kita, Umat Islam, dengar semenjak dua menjak ini, bukanlah laungan yang baru. Sejak dahulu lagi, laungan-laungan fasad, jelik lagi hina-dina yang dibalut dengan konsep-konsep yang kononnya baik dan mulia. Bahkan, sejak zaman berzaman, sejak dari zaman para Nabi 'alaihimissalam sekalipun, sudah ada laungan-laungan ini.

Siapakah yang melaungkan laungan ini? Merekalah anti-Islam, sosialis, sekularis, liberalis. Musuh-musuh Islam.

Apakah slogannya? Tak lain tak bukan, slogan golongan ini berkisar dan berpusing sekitar hak asasi, kebebasan, sama rata, Islam mengongkong, dan yang setaraf dengannya.



Seksualiti Merdeka Bercanggah Dengan Islam?


Seksualiti Merdeka dengan kebebasan seks dan meraikan nafsu kebinatangan semata-mata, bercanggah dengan Islam? Betulkah begitu?

Gila lah saya kalau kata ianya tidak bercanggah dengan Islam. Biarlah para 'ulama cendekiawan Islam dan profesional yang lain menjawab persoalan ini dengan lebih mendalam.

Tetapi apa yang saya nak bangkitkan, adakah ISLAM SAHAJA yang menentangnya? Adakah Islam sahaja yang menentang gay, lesbian, sodomi, biseksual, dan transgender?

Sila beritahu saya agama mana yang membolehkan kegiatan ini? Bukan nak mengatakan agama lain selain Islam itu betul, tapi hanya nak memberikan persepsi bahawa kehidupan beragama menolak kegiatan-kegiatan jijik tersebut.


Kalau kita pandang bukan dari kaca mata Islam sekalipun, kita akan dapati betapa banyak NGO dan badan-badan bebas serta individu yang menentang gejala seks songsang dan jijik ini atas dasar kemanusiaan dan keharmonian masyarakat.


Siapa yang dapat terima suaminya meliwat/'berasmara' dengan suami wanita lain? (contoh)


Siapa sanggup terima kenyataan bahawa anaknya melakukan seks dengan binatang?


Apa akan jadi pula dengan anak-anak luar nikah? Bagaimana hak mereka?


Apa pula hasilnya perkongsian hidup pasangan sejenis? Apa manfaatnya? Hanya melunaskan nafsu dengan pasangan dan mengambil anak angkat kononnya sebagai 'ganti' kepada anak betul?


Bagaimana pula kualiti masyarakat yang hidup dengan pelbagai penyakit berjangkit (Sexually transmitted diseases)?


Bagaimana pula produktiviti negara dengan pemuda pemudi yang bergelumang krisis identiti? Yang otaknya hanya memikirkan untuk melunaskan 'hak' nafsu serakah masing-masing?



Islam Agama Kongkong?


Pabila agama Islam yang lantang menentang budaya jijik seks songsang ini, pendukung-pendukung seks songsang luar tabi'ie ini sering menjawab dengan hujah Kebebasan Sejagat VS Kongkongan Islam.

Islam agama yang sempit dan mengongkong.

"Islam tak meraikan 'kecenderungan' golongan seperti kami!" katanya.


Tapi apabila sains perubatan menyenaraikan implikasi seks luar tabi'ie dari sudut kesihatan, mereka senyap.

Begitu juga apabila sains sosial dan kemanusiaan menerangkan implikasi seks bebas dan seks luar tabi'ie terhadap sosio-budaya dan pembinaan masyarakat, mereka senyap.

Mungkin bila sains menerangkan, mereka akur. KERANA IA SAINS!


MasyaAllah. Maha Suci Allah yang menciptakan segalanya termasuk ilmu sains dan yang menyediakan buku panduan bagi segala yang diciptaNya, Al-Quran dan Sunnah.



Beberapa Analogi


Analogi pertama,

Dalam kilang pemprosesan makanan dalam tin. Sebagai contoh, daging dalam tin. Ada satu senarai panjang prosedur-prosedur yang perlu dilalui oleh seekor lembu dari disembelih sampailah ianya disediakan rapi dan ditinkan.

Pekerja dalam bidang food science rasanya lebih arif. Ada daging yang lulus dan selamat dimasak dan disediakan, seterusnya dipek dalam tin. Kemudian adanya tarikh luput, dan langkah-langkah keselamatan yang perlu diambil bagi menjaga mutu produk daging dalam tin tersebut.

Isunya, penjagaan mutu kualiti, supaya daging yang dijual tidak memberi mudarat kepada oengguna. Kepada orang yang memakannya.

Isunya adalah Qualiti Control. Akan ada daging yang dibuang kerana tidak mengikuti spesifikasi yang ditetapkan.

Saya nak tanya, kenapa TAK SEMUA DAGING DITERIMA DAN DITINKAN UNTUK DIJUAL? Semua bermaksud, daging lembu yang ada TB, yang ada Brucellosis, yang kena "Mad-cow", yang dah habis tarikh luput, dan yang dah dibuang dalam tong sampah.

Kalau mengambil kira isu hak dan kesama rataan, semua daging harus diterima dan ditinkan untuk dijual dan dimakan.

Tapi, kalau tanya golongan pendukung seks bebas dan seks luar tabi'ie ini, mereka juga takkan setuju jika semua daging dipukul sama rata. Sebabnya mudah saja, QUALITY CONTROL!


Analogi kedua,

Syarikat penerbit buku mendapat permohonan menerbitkan sebuah hasil tulisan. Sebelum hasil karya itu menjadi sebuah buku yang dijual di kedai-kedai buku, biar sebesar manapun penulis itu, sehebat manapun hasil karyanya, tidak dapat tidak, ianya tetapu perlu melalui proses-proses tapisan bahan dan editing.

Sebabnya apa? Sama sahaja, quality control!

Cuba tanya pendukung seks bebas ini, sama ratakah bila sebuah syarikat penerbit meluluskan penerbitan sebuah buku tetapi tidak meluluskan penerbitan sebuah buku yang lain atas sebab tidak memenuhi kriteria?


Memang TIDAK SAMA RATA, Tapi ADIL!

Kalau nak dikira sama rata, kita kena sediakan kuota 50 % wanita jadi pekerja buruh binaan, 50 % lelaki.

Atau pun, kita kena beri juga satu bentuk cuti kepada lelaki, dengan tempoh yang sama dengan tempoh cuti wanita bersalin. Iyalah, sama rata lah katakan!

Atau pun, kerajaan kena arahkan gaji penyapu sampah(contoh) sama dengan gaji Perdana Menteri. Iyalah, sama rata kan?

Boleh ke begitu? :)



Islam Agama Rahmat


Isunya sekarang, Islam adalah agama rahmat, dan diturunkan Allah untuk memberi kebaikan sejagat. Rahmatan lil 'alameen.

Sudah tentu ada kegiatan yang bertepatan dengan spesifikasi 'quality control' dalam Islam, dan sudah tentu ada yang akan tersasar dari spesifikasi. Dan ada sebab dan hikmah Allah menetapkan sesuatu hukum.

Dahulu ummat manusia mempersoalkan pelbagai hukum Islam dengan ilmu mereka yang cetek. Tapi bila banyak penemuan sains yang bertepatan dengan isi Al-Quran, baharulah mereka mula bertatih memperakui kebenaran Al-Quran dan ajaran Islam.


Namun, bukanlah sains dan penemuan saintifik itu yang membenarkan Islam dan Al-Quran, tapi sebaliknya. Islam dan Al-Quran lah yang benar dan membenarkan segala-galanya, termasuklah dalam bab kehidupan sosial seharian kita manusia.


Maka yakinlah dengan ajaran Islam, dan yakinlah bahawa ianya merupakan satu-satunya solusi kepada masalah ummat.



Lingkaran Syari'ah


Saya teringat, dan merindui, kelas pengajian Ustaz Fauwaz Fadzil sejak tahun 1 hingga tahun 3 saya di Mesir. Satu contoh yang Ustaz Fauwaz berikan, menarik minat saya.

"Punyalah dalam banyak-banyak air minuman yang ada dalam dunia ni, SATU SAJA yang Allah haramkan. Arak! Beribu air lain, nak minum, minumlah. Air kosong, Milo, teh tarik, teh halia, fresh oren, pepsi, dan sebagainya.."


Ya, persepsi kita terhadap sesuatu perkara perlu diperbetulkan.

Kita boleh memandang sebuah gelas sama ada ianya separuh kosong, atau separuh penuh.

Satu titik dakwat atas kertas putih, boleh dilihat sama ada setitik dakwat hitam di tengah, ataupun sebuah kawasan putih yang luas disekeliling titik tersebut.


Begitu juga hukum Allah. Sekali pandang, Allah memerintahkan wanita menutup beberapa bahagian dari tubuhnya dan tidak menampakkan bentuk badan. Tetapi Allah menghalalkan memakai apa-apa jenis pakaian, asalkan menutup aurat. Pakailah baju kurung ke, kerang ke, jubah ke, t-shirt ke.

Pakailah warna apa pun, beribu warna dan corak. Cerita pasal tudung pula, ada ber'juta' style dan fesyen yang halal. Lilitlah 3 kali, 5 kali, sepuluh kali pun tudung tu. Jangan tak lilit langsung sudah. Dah tu, ada pula yang sarung saja bagi yang nak cepat. Bagi yang tak suka sarung, ada yang kena pin sana, pin sini. Macam-macam!


Maka begitu jugalah dalam bersosial. Berapa banyak cara bermuamalah dan berhubungan sesama manusia yang dihalalkan. Dan berapa kerat sahaja yang Allah larang. Itu pun besar sebab dan hikmahnya Allah melarang. Diharamkan berzina, tapi Allah menghalalkan perkahwinan. Bezanya satu saja, lafaz niat! Allah mengharamkan hubungan sejenis, liwat, sodomi, transgender, dan sebagainya, tapi Allah menghalalkan hubungan halall lekali wanita melalui pernikahan. Allah menghalalkan hubungan sosial antara ahli keluarga. Allah memberikan panduan berhubungan dengan sesama rakan, sesama jantina mahupun lain jantina.


Itulah yang dinamakan syari'ah. Cara hidup. Sistem kehidupan manusia.


Syari'ah itu umpama satu lingkaran, satu bulatan berpagar. Bermainlah di dalam lingkaran itu sepuas-puasnya. Berlarilah dan 'melompat'lah habis-habisan dalam lingkaran tersebut, asalkan tidak keluar dari syari'ah.

Dan Maha Suci Allah, manusia yang jahil tidak dapat membayangkan betapa luasnya lingkaran syari'ah yang Allah berikan kepada manusia. Satu yang Allah larang, seribu yang Allah benarkan.


Maka timbul pula persoalan, sampai mana batasan lingkaran syari'ah itu? Seluas mana? Bagaimana kita nak tahu yang kita tak melintasi batasan syari'ah itu?


Jawapannya, tanyalah orang yang ahli dalam bidangnya. Tanyalah 'ulama' yang mu'tabar. Tanyalah 'ulama ahli Sunnah wal jama'ah.


Dan ini juga hujah untuk golongan-golongan yang menolak peranan 'ulama dalam pembinaan sebuah negara. Syari'ah meliputi segala aspek kehidupan kita, maka untuk mengendali segala aspek itu, berhajat kepada kemahiran dalam syari'ah. Berhajat kepada pimpinan para 'ulama.



Saya rasa cukup dulu setakat ini. Apa yang cuba saya timbulkan dalam tulisan kali ini adalah, peri pentingnya KEFAHAMAN dalam menyokong sestau pendapat. Pentingnya KEFAHAMAN dalam segala tindakan. Pentingnya AL-FAHMU dalam mendokong gerak kerja Islam. Pentingnya seorang Muslim itu MEMAHAMI agama yang dianutinya, dan kenapa kita perlu hidup berlandaskan syari'ah Islam.


Allahu A'lam. Saya bukan ahli dalam bidang syari'ah. Ini adalah pendapat saya, hasil nukilan guru-guru saya, dan sedikit bacaan. Moga kita semua ebroleh manfaat dan berkat.


Maaf juga tulisan kali ini agak panjang.


Salam Aidil Adha, jumpa esok di Hayyu Asyir, Raya Korban anjuran PERUBATAN dengan kerjasama BKAN Selangor, Kedah, Terengganu, Pahang, dan Melaka(BKKIMM). Dan Jamuan Raya pada keesokan harinya di Dewan Masjid Salam Hayyu 'Asyir.


Maklumat lanjut, KLIK SINI~


Wassalam~
Posted in Labels: , | Comments
Related Posts with Thumbnails

Apture