Nak Bagi Ke... Tak Nak?

Wednesday, December 1, 2010 by aiyqosim

Bismillahirrahmanirraheem.

Alhamdulillaahi wassolaatu wassalaamu 'ala Rasulillah SAW.

Medical students Malaysia di Cairo University ditempatkan dalam kelas di bawah MOU (Memorandum Of Understanding). Satu perkara yang menarik hati kami tentang kelas ini adalah, bayaran yuran untuk MOU adalah jauh lebih tinggi berbanding yuran masuk kuliah biasa. Dan dengan yuran yang mahal tersebut, kami mendapat 'layanan yang sangat istimewa', iaitu 70 orang pelajar dalam satu kelas, disumbat dalam kelas bersaiz KECIL SEDIKIT DARIPADA BILIK DARJAH TINGKATAN LIMA saya di SMAP Labu dulu. Alhamdulillah!!! (belajarlah bersyukur, sila le LINK)


batch MediCairo Gen 7 yang terbaik! =)

Maka, setiap hari, masa dan tenaga kami di awal pagi sebelum kelas, akan dihabiskan untuk mengangkat kerusi dan menyusun kedudukan kami agar semua 70 orang dapat masuk dan duduk dalam kelas, itupun belum kira nak dapatkan posisi yang selesa dan efisyen lagi! Sampaikan ada seorang sahabat tu, dia kata, "Nak bagi semua selesa, kena 10-15 orang tak datang kelas." Seorang lagi kata, "Diorang(pengurusan university) ni, saja tak nak bagi kita datang kelas..." dan macam-macam lagi.

Namun begitu, apa yang berlaku dalam kalangan pelajar dalam kelas tu pula, ramai yang datang lebih awal dan dah siap mengambil posisi masing-masing, bilamana sahabat-sahabat yang datang kemudiannya, nak masuk tapi tak cukup ruang untuk duduk dalam kelas. Ironinya, dalam 50-60 orang yang duduk dalam kelas tu, hampir semua buat tak tahu saja. Pandang-pandang saja. Borak-borak saja. Teruskan baca-baca buku. Buat-buat tak tahu saja! Padahal, masih ada lagi ruang kosong di antara mereka, kalau dirapatkan sedikit demi sedikit, insyaALlah dapat beri ruang yang selesa kepada sahabat yang tak dapat masuk kelas tu.

Tapi, respon yang setiap hari didengari bila ditanya, "Ada ruang lagi tak kat belakang tuh??". Dengan mudah dan lajunya dijawab, "Dah, dah. Takda ruang dah. memang sempit habis dah.". Semalam, bila saya duduk di belakang, saya dapati, ruang yang dikatakan 'sempit' tu, relatifnya sangat luas berbanding ruang di depan yang selalu diduduki oleh mereka yang sedikit lewat. (note that : hanya ada satu pintu sahaja, di bahagian hadapan kelas.). hmmm...


kita kan satu team!!

Suka saya nak mengingatkan tentang satu ayat Al-Quran, daripada Surah Al-Mujadilah(58), ayat ke-11,

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِذَا قِيلَ لَكُمْ تَفَسَّحُوا فِي الْمَجَالِسِ فَافْسَحُوا يَفْسَحِ اللَّهُ لَكُمْ وَإِذَا قِيلَ انشُزُوا فَانشُزُوا يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ

Wahai orang-orang yang beriman! Apabila dikatakan kepada kamu, "berilah kelapangan di dalam majlis-majlis" maka lapangkanlah, nescaya Allah akan memberi kelapangan untukmu. Dan apabila dikatakan, "Berdirilah kamu" maka bersirilah, nescaya Alla akan mengangkat darjat orang-orang yang beriman diantara kaum dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa darjat. Dan Allah Maha Teliti apa yang kamu kerjakan.



Teknik Islam mendidik manusia, adalah dengan sentiasa berfikir untuk kebaikan orang lain. Sentiasa bertindak untuk kebaikan bersama. Jika ada yang datang ke majlis ilmu tetapi dilihat seloah-olah tempat dah penuh, maka orang yang duduk bertanggungjawab untuk merapatkan kedudukan mereka, dan memberikan ruang kepadanya.

Samalah di dalam apa-apa keadaan sekalipun. Di dewan kuliah, di ruang menunggu, di tempat-tempat awam, di dalam masjid, di setiap aspek kehidupan.

Ironinya, ramai yang hebat dari segi ilmunya, tetapi bila masuk ke dalam kelas, pemikiran tiba-tiba berubah menjadi selfish dan 'nafsi-nafsi'.

"Aku pun nak belajar" katanya, mungkin. "Aku datang awal, siapa suruh kau datang lewat!"



Hak VS Tanggungjawab



Masa kini, ramai yang suka menuntut hak. Ramai yang suka meminta orang lain memberi kepadanya.

"Aku nak tu, aku nak ni".

"Aku taknak macam ni, aku taknak macam ni!"

Ramai juga yang sangat suka komen.

"Apasal macam ni pula?"

"Apasal tak buat macam ni?"


Ramai yang lebih mementingkan bagaimana nak mendapatkan sesuatu, berbanding memberikan sesuatu.

Sangat jarang kita jumpa orang yang suka bertanya,

"Apa yang boleh aku tolong?"

"Apa lagi yang perlu aku buat?"



Nak jadi hebat ke, biasa-biasa saja?

Sudah menjadi sunnatullah, orang yang berjaya pada tahap biasa-biasa saja adalah orang yang hanya mampu membawa dirinya berjaya, seorang diri sahaja.

Tetapi, orang yang hebat, adalah orang yang dapat membawa orang lain juga berjaya bersamanya!


No man becomes rich unless he enriches others.


Mudah sahaja, lihat saja Rasulullah SAW. Semua ahli akademik dan sejarawan mengakui kehebatan Rasulullah SAW. Lihat sahaja bagaimana Rasulullah 'menarik tangan' orang lain, hatta musuh baginda sekali, untuk menuju kejayaan bersama-sama.


Sehinggakan Rasulullah bersabda, "Tidak beriman setiap dari kamu, sehingga dia mengasihi saudaranya, sepertimana dia mengasihi dirinya sendiri"


Jika kita beriman, kita akan memberikan sepenuh khidmat dan pertolongan kepada saudara kita yang lain, sepertimana apa yang kita mahu orang lain lakukan untuk kita.



Tradisi Memberi Dalam Islam

SubhanaLlah, saya terduduk satu hari, dan terfikir. Mengapa Allah suruh kita memberi.

Cuba bayangkan, jika setiap manusia yang ada di muka bumi ini, bersikap meminta. Semua hanya menuntut hak masing-masing, dan mengharap orang lain yang memberi. Nescaya, tidak akan ada seorang manusia pun akan mendapat apa-apa. Sebaliknya, jika setiap manusia bersikap memberi, pastinya setiap manusia akan mendapat segala benda dan segala kebaikan!


Ustaz Pahrol Juoi (LINK ke blog beliau) merungkaikan dengan baik sekali dalam bukunya, Mukmin Profesional, tentang tradisi memberi dalam Islam.


1) Islam itu sendiri ertinya selamat dan memberi keselamatan. Dalam solat, kita diajar dan didisiplinkan dengan memberi pujian kepada Allah, berselawat ke atas Rasulullah, memberi salam kepada malaikat, dan mendoakan orang Islam lain.

2) Hikmah puasa pula, adalah merasai kesusahan orang miskin dan dengan itu kita terdorong untuk memberi bantuan kepada mereka. Di bulan Ramadhan pula, kita dianjurkan bersedekah dan memberikan makanan kepada orang berbuka puasa.

3) Dalam korban dan akikah, kita mengorbankan binatang, dan menjamu orang miskin. Juga dalam syariat membayar dam, kafarah, dan diat. Hukumannya adalah membebaskan hamba abdi, memberi makan fakir miskin dan lain-lain lagi. Semuanya memberi, hatta dalam hukuman sekalipun! MasyaAllah.

4) Dalam adab pergaulan, kita disunatkan memberi salam ketika bertemu, senyum, dan memberi doa untuk orang lain. Malah, bila menjawab salam, kita digalakkan menjawab dengan salam yang lebih baik lagi.



Perkongsian Ustaz Syed Abd Kadir Al Joofry

Di tahun satu dulu, waktu zaman Fustat, dalam salah satu daripada kelas pengajian kitab Bidayatul Hidayah, ustaz Syed Abd Kadir ada menyentuh perihal mereka-mereka yang aktif dalam persatuan atau jemaah. Ramai yang suka mengkritik orang yang kuat berpersatuan atau aktif dalam jemaah, sebagai orang yang 'takda life', terlalu semangat, atau membuang masa. Tetapi, dalam kebanyakan kes, orang yang aktif membantu sahabat-sahabat yang lain, dan membantu perjuangan Islam, mereka inilah yang mempunya kehidupan yang tersusun dan bermakna.

Mereka yang dikatakan 'terlalu excited' inilah yang dapat menyusun jadual belajar dengan baik, dapat menguruskan kehidupan harian dengan efisyen, dan beroleh masa kosong yang cukup untuk study dan sebagainya. Malah, orang yang rileks, duduk saja tanpa aktif dalam jemaah atau persatuan inilah yang 'tiada masa' nak basuh baju, nak memasak, nak buat urusan harian lain dengan efisyen, hatta 'tiada masa' nak study! Mereka terlalu sibuk mengata dan mengomen, sehingga 'tiada masa' untuk menyelesaikan urusan harian dan study. Rumah bersepah, dapur bersepah, baju bersepah, otak bersepah, segalanya-galanya bersepah, gara-gara kuat mengomen dan mengata belakang.


Bersama Ustaz Syed Abd Kadir Al Joofrey(dua dari kiri) di Dewan Al Khindi, Irbid, Jordan. Februari 2009


Marilah kita sama-sama bermuhasabah... Ingatlah, saya juga tidak terlepas daripada perkara-perkara di atas ini.


Buat penutupnya, saya kongsikan Hadith Nabi SAW,


خير الناس أنفعهم للناس

Sebaik-baik manusia ialah manusia yang memberi manfaat kepada orang lain

Riwayat Al-Baihaqi


Marilah sama-sama kita menjadi sebaik-baik manusia, dengan memberi apa yang kita ada, memberi khidmat, dan memberi ilmu kepada orang sekeliling kita.


Bukankah Nabi juga berpesan, "Tangan yang di atas lebih baik daripada tangan yang di bawah, dan tangan yang di atas itu pemberi dan tangan yang di bawahitu peminta."- Riwayat Al-Bukhari


Allahu A'lam
Hulurkan tangan, ringankan beban


Bersempena tarikh pembukaan Borang Pencalonan untuk Pilihanraya AJKT PERUBATAN Mesir esok, suka saya kongsikan link laman web JPP. (tiada agenda tersembunyi ya, saya AJKT kekal, naik automatik. hehe)




Barisan AJKT Kekal PERUBATAN sesi 2011/2012
Posted in Labels: , , , | Comments
Related Posts with Thumbnails

Apture